TAHU tapi TIDAK SEDAR

kebelakangan ini saya ada mendengar suatu berita tentang salah seorang junior angkatan baru (angkatan 2008).. beberapa orang yang boleh saya percayai menceritakan bahawa tatkala junior perempuan ini ingin menunaikan solat ‘idu al-fitri tanggal 1 Syawal yang lalu, kebetulan pada waktu tersebut dia tidak mengenakan telekung, dia telah disuruh untuk berada di belakang.. mendengarkan kisah ini, saya hanya menggelengkan kepala.. ternyata, ramai sungguh orang yang TAHU tapi TIDAK SEDAR..


apakah yang dimaksudkan dengan TAHU tapi TIDAK SEDAR? jawapannya cukup mudah.. dalam kes ini misalnya, saya rasa sekiranya ditanyakan kepada pihak yang menyuruh junior tersebut solat di belakang, “adakah telekung menjadi syarat sah solat?”, pasti dia akan menjawab TIDAK.. cukuplah sekadar menutup auratnya, itulah syarat sah solat.. dia TAHU bahawa telekung bukanlah menjadi syarat sah solat, namun dalam keadaan TIDAK SEDAR, dia telah menjadikan pemakaian telekung sebagai satu syarat sah solat.. satu konsep yang cukup mudah.. TAHU tapi TIDAK SEDAR..


banyak lagi contoh lain yang boleh saya sebutkan di sini.. misalnya, bab imsak di bulan Ramadhan.. sekiranya ditanyakan, apakah pengertian PUASA dari segi syara’? pasti ada yang akan menjawab: menahan diri daripada makan, minum dan perkara-perkara yang membatalkan puasa, bermula dari TERBITNYA FAJAR sehingga terbenamnya matahari.. namun, sekiranya ada teman kita yang terlewat bangun untuk bersahur, sekadar beberapa minit sebelum azan Subuh, kita lantas menghalangnya daripada makan dan minum dengan alasan: “waktu imsak dah masuk..”


cuba anda bayangkan, anda menghalang seseorang daripada mendapatkan berkah sahur dan mengamalkan sunnah Nabi S.A.W hanya kerana waktu imsak yang tidak pernah disyari’atkan dalam agama.. sayang sekali, anda bukannya tidak TAHU bahawa puasa dimulai dengan terbitnya fajar, anda cuma TIDAK SEDAR tentang perkara tersebut..


tidak lupa juga golongan yang mengakui Muhammad sebagai Rasul mereka, namun dalam masa yang sama, mereka telah meletakkan kata-kata ustaz mereka melebihi kata-kata Rasul tersebut, seolah-olah kata-kata ustaz mempunyai autoriti untuk membatalkan syari’at Nabi Muhammad S.A.W.. golongan seperti ini tidak ubah seperti kaum kristian yang telah meletakkan kata-kata St. Paul melebihi kata-kata Jesus.. janganlah kita mengikuti kaum kristian.. saya rasa tiada antara kita yang ingin menjadi seperti kaum kristian, namun dalam keadaan tidak sedar, kadang-kadang kita mengikuti jejak langkah mereka.. kita bukan tidak TAHU bahawa Muhammad adalah Rasul kita, cuma mungkin kita “TIDAK SEDAR”..


pengajaran daripada entry ini adalah kita hendaklah SEDAR tentang perkara yang kita TAHU.. perbaiki diri kita, marilah kita saling menasihati antara satu sama lain.. janganlah bersikap TAHU tapi TIDAK SEDAR kerana sikap ini benar-benar akan merugikan kita.. saya akhiri entry kali ini dengan sebuah pantun..


Buah cempedak di luar pagar,

Ambil galah tolong jolokkan,

Walau pun kami dah lama belajar,

Kalau salah tolong betulkan..


– mrblinc –

jakarta barat

Advertisements

isu babi: bagaimana menyikapinya??

beberapa minggu kebelakangan ini saya ada mendengar tentang isu babi yang dikaitkan dengan salah satu kedai makan berhampiran dengan kampus.. pada awalnya, saya hanya mendiamkan diri.. tetapi segala-galanya berubah siang tadi.. ketika saya menghampiri kedai tersebut untuk makan tengah hari, ada seorang teman menghampiri saya dan bertanya adakah saya masih berani untuk makan di kedai tersebut.. saya katakan kenapa perlu takut.. tiada bukti yang ditunjukkan kepada saya untuk membuktikan kebenaran dakwaan itu.. namun, kelihatannya teman saya ini benar-benar ragu untuk melangkahkan kakinya ke kedai tersebut.. kerana itulah saya mengambil keputusan untuk menulis artikel ini.. semoga anda dapat mengambil manfaat daripada entry kali ini..

Panduan Daripada Al-Quran dan As-Sunnah

terjemahan: Wahai orang yang beriman! Sekiranya datang kepada kalian seseorang yang fasiq dengan suatu perkhabaran, maka telitilah kebenarannya, agar kamu tidak mencelakakan satu kaum kerana kejahilan, yang akhirnya kalian akan menyesal atas apa yang kalian lakukan. – [Al-Hujurat, 49: 6].

terjemahan: Dan jangahlah kamu mengikuti apa yang tidak kamu ketahui. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan nurani, semua ini akan diminta pertanggungjawabannya. – [Al-Isra’, 17: 36].

terjemahan: Dari Abu Hurairah R.A, katanya: Nabi S.A.W bersabda: Cukuplah kebohongan seseorang apabila dia menceritakan segala sesuatu yang didengarnya. – [HR Muslim].

Pengajaran Daripada Dalil-Dalil Tersebut

berdasarkan ketiga-tiga dalil yang saya kemukakan di atas, dapat kita simpulkan bahawa Al-Quran dan As-Sunnah melarang kita untuk mempercayai dan menyebarkan segala perkhabaran yang sampai kepada kita sebelum kita memeriksanya terlebih dahulu.. dibimbangi ada pihak yang rugi dengan tersebarnya perkhabaran tersebut sekiranya memang perkhabaran itu tidak benar.. lihatlah betapa Islam benar-benar memelihara perkara-perkara seperti ini..

Isu Babi di Kedai Makan: Bagaimana Menyikapinya?

janganlah dengan mudah kita mempercayai berita tersebut tanpa melihat bukti terlebih dahulu.. jujur saya katakan, sehingga sekarang saya belum melihat bukti dakwaan yang mengatakan kedai tersebut menyajikan hidangan daging babi.. bagaimana saya harus mempercayainya dan menyebarkan berita tersebut kepada yang lain?? saya tidak mahu menyebabkan kedai tersebut mengalami kerugian atas sesuatu yang tidak jelas bagi saya.. sekiranya anda ingin saya percaya tentang dakwaan tersebut, bawakan buktinya, insya-Allah saya akan percaya.. ini bukan perkara kecil, ini melibatkan perkara yang diharamkan oleh Allah Ta’ala dalam kitabNya.. seandainya dakwaan ini benar, marilah kita sama-sama memboikot kedai tersebut.. tetapi bagaimana pula sekiranya dakwaan ini palsu?? mungkin sahaja ini hanyalah gurauan pihak-pihak tertentu.. mungkin juga ini adalah satu usaha untuk mensabotaj kedai tersebut.. siapa tahu..

Keyakinan Tidak Tertolak dengan Syak

saya ingin menyebut tentang satu kaedah; keyakinan tidak tertolak dengan syak.. suatu perkara yang menjadi keyakinan kita tidak akan terbatal dengan sesuatu yang kita ragu-ragu tentangnya.. saya bawakan beberapa contoh.. seseorang yang sedang menunggu azan isya’, namun dia tidak pasti sama ada wudhu’nya masih sah atau tidak, tidak perlu lagi berwudhu’ kerana dia yakin bahawa dia pernah berwudhu’ (untuk solat maghrib) tetapi dia ragu-ragu sama ada wudhu’nya masih sah atau telah batal..

keyakinan (dia pernah berwudhu’ untuk solat maghrib)

tidak tertolak dengan

ragu-ragu (adakah wudhu’nya sudah terbatal)

begitu juga dengan orang yang baru keluar dari tandas, sekiranya dia tidak pasti adakah dia telah berwudhu’ kembali selepas selesai membuang air, maka dia hendaklah berwudhu’ kerana dia yakin wudhu’nya telah terbatal (kerana dia telah membuang air), tetapi dia ragu-ragu sama ada dia sudah berwudhu’ kembali atau pun belum..

keyakinan (dia telah membuang air, dan wudhu’nya telah terbatal)

tidak tertolak dengan

ragu-ragu (adakah dia sudah berwudhu’ kembali)

dalam kes ini, perkara yang sama juga perlu dilakukan.. bagi saya, perkara yang saya yakini adalah saya tidak pernah melihat adanya menu atau hidangan babi di kedai tersebut, sedangkan perkara yang syak bagi saya adalah adakah kedai tersebut menyedaikan hidangan seperti yang didakwa.. berdasarkan kaedah ini, saya tidak perlu meninggalkan perkara yang saya yakini (iaitu kedai itu tidak menyajikan hidangan daging babi) hanya kerana wujudnya perkara yang saya ragui (iaitu dakwaan tersebut), melainkan perkara yang diragui ini pula yang menjadi suatu keyakinan (dengan kata lain, memang sudah terbukti bahawa dakwaan tersebut benar)..

Kita Hanya Menghukum Secara Zahir

mungkin ada pula pihak yang berkeras supaya diperiksa dapur kedai tersebut untuk memastikan bahawa daging babi benar-benar tersimpan di sana.. saya katakan, kenapa anda perlu menyusahkan diri anda?? tidakkah anda lihat lauk pauk yang tersedia?? bagi saya, yang saya lihat hanyalah ayam, ikan, telur dan sayur-sayuran.. setahu saya, ikan dan babi memang tidak sama bentuknya.. begitu juga dengan sayur-sayuran.. mengenai ayam, rasanya paha ayam pasti jauh bezanya dengan paha babi, dan kita juga tahu babi tidak mungkin mempunyai kepak seperti ayam.. bagaimana pula dengan telur?? adakah babi bertelur??

pokoknya, bagi saya, semua yang terhidang di kedai tersebut langsung tidak menyerupai rupa bentuk babi.. tidak mungkin ada pihak yang sanggup memproses daging babi menjadi bentuk paha atau kepak ayam.. jadi ayam yang saya makan adalah ayam yang benar-benar ayam dan bukannya babi.. begitu juga dengan hidangan lain.. kalau begitu, yang mana satu yang didakwa sebagai daging babi??

namun, sekiranya anda masih berkeras untuk memeriksa, silakan.. tapi jangan lupa juga untuk memeriksa ayam-ayam yang tersimpan di dapur.. hendaklah diperiksa sama ada ayam tersebut telah disembelih sesuai dengan syari’at Islam atau pun tidak, kerana sekiranya tidak, ayam tersebut dianggap bangkai dan hukumnya haram untuk dimakan.. setelah anda pasti bahawa ayam tersebut disembelih mengikut syari’at Islam, anda harus memeriksa cara penjagaan ayam tersebut.. adakah sepanjang ayam tersebut hidup ia pernah disuntik dengan bahan-bahan yang haram?? bagaimana pula dengan makanan yang diberikan?? perkara ini penting dalam memastikan bahawa ayam yang kita makan benar-benar halal..

jangan lupa juga untuk memeriksa kedai-kedai makan yang lain sekitar Tawakal dan Tomang Tinggi.. maklumlah, mungkin sahaja kedai-kedai lain tidak menyajikan babi, namun siapa tahu mereka menyajikan ayam-ayam yang tidak disembelih mengikut syari’at Islam..

semua ini hanyalah kerja yang memenatkan dan sia-sia.. bagi saya, tidak perlulah anda periksa dapur setiap kedai yang ada di sekitar Tawakal dan Tomang Tinggi kerana kita tidak perlu menghukum sesuatu melainkan pada zahirnya sahaja.. tidakkah cukupkah anda melihat lauk pauk yang diletakkan di atas para-para?? kenapa perlu bersusah payah melakukan semua perkara tersebut semata-mata kerana nafsu anda?? tidakkah anda pernah membaca permulaan ayat terakhir surah Al-Baqarah: Laa yukallifullahu nafsan illa wus’aha.. Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya.. sesungguhnya kita memang tidak mampu untuk melakukan perkara ini, melainkan sekiranya perkara ini benar-benar jelas di depan mata kita.. oleh itu, kenapa kita perlu bersusah payah untuk memeriksa semua lauk pauk yang dihidangkan setiap kali kita ingin makan??

Kesimpulan

1. menyampaikan sesuatu perkhabaran tanpa memeriksanya terlebih dahulu adalah tindakan yang bercanggah dengan ajaran Al-Quran dan As-Sunnah.. malah Nabi S.A.W mengatakan kita dianggap berbohong sekiranya kita menceritakan semua berita yang sampai kepada kita tanpa usul periksa..

2. hendaklah kita benar-benar berpegang kepada Al-Quran dan As-Sunnah, kerana kedua-dua sumber ini akan menjamin keharmonian hidup seharian kita.. dalam kes ini, sekiranya kita benar-benar berpegang kepada Al-Quran dan As-Sunnah, sudah pasti kita tidak akan menyebarkan berita seperti ini (sebelum benar-benar terbukti) yang tidak mustahil boleh menimbulkan suasana kelam kabut..

3. perkara yang diyakini tidak akan tertolak dengan perkara yang ragu-ragu.. janganlah biarkan keragu-raguan mengongkong kehidupan anda, kerana mungkin hari ini hanya perkara ini yang membuatkan anda berasa ragu-ragu.. siapa tahu di masa akan datang akan lebih banyak perkara yang meragu-ragukan anda sehingga anda berasa seolah-olah anda berada dalam dunia yang terlalu sempit..

4. hukumlah sesuatu sesuai dengan zahirnya.. ingatlah, tidak mungkin Allah akan membebankan kita atas perkara yang tidak mampu kita lakukan.. adalah mustahil bagi kita, selaku mahasiswa perubatan yang selalu sibuk, untuk melakukan kajian dengan sedetail-detailnya tentang setiap lauk yang ingin kita beli, hanya untuk memastikan bahawa lauk tersebut benar-benar bebas daripada perkara yang diharamkan..

5. ingatlah pesanan Nabi S.A.W: Yassiruu wa laa tu’assiruu.. Permudahkan dan jangan mempersulit.. – [HR Al-Bukhari].. agama ini mudah.. janganlah kita membebankan diri kita dalam perkara yang tidak pernah dibebankan atas diri kita..

6. janganlah anda berada bimbang untuk makan di kedai tersebut selagi tiada pihak yang maju untuk membuktikan kebenaran dakwaan tersebut.. seandainya dakwaan tersebut sudah terbukti kebenarannya, marilah kita sama-sama berganding bahu untuk menyampaikan perkara ini kepada yang lain, supaya kita semua tidak terjebak dengan perkara-perkara yang haram..

wallahu a’lam..

– mrblinc –

puasa syawal

dari Abu Ayyub Al-Anshari R.A, katanya: Rasulullah S.A.W bersabda: Barang siapa yang berpuasa Ramadhan, kemudian dia mengiringinya 6 hari daripada bulan Syawal, maka seperti dia berpuasa sepanjang tahun. – [HR Muslim].


ulama’ berbeza pendapat tentang persoalan bolehkah didahulukan puasa 6 Syawal sebelum melakukan puasa qadha’.. ada yang mengatakan boleh dan ada pula yang mengatakan tidak.. namun, pendapat yang lebih kuat adalah pendapat yang mengatakan tidak boleh didahulukan puasa Syawal sebelum puasa qadha’..


antara hujahnya adalah berdasarkan matan (teks) hadits tersebut, “Barang siapa yang berpuasa Ramadhan…”, seseorang itu tidaklah dikira telah berpuasa Ramadhan sekiranya masih mempunyai “hutang” puasa.. oleh sebab itu, hendaklah dia melunaskan “hutang” tersebut, barulah dia dikira telah “berpuasa Ramadhan”..


bagaimana pula dengan persoalan menggabungkan niat, iaitu niat puasa qadha’ dan puasa 6 Syawal? tidak dibolehkan untuk menggabung niat (yakni tidak akan mendapat ganjaran yang telah Rasulullah S.A.W janjikan) kerana kedua-duanya jenis puasa tersebut harus dilakukan secara berasingan.. hendaklah menyempurnakan puasa Ramadhan terlebih dahulu, diikuti dengan puasa 6 hari di bulan Syawal.. sekiranya kedua-dua jenis puasa ini dilakukan secara bersamaan pada hari yang sama, syarat “kemudian dia MENGIRINGINYA 6 hari daripada bulan Syawal” itu tidak dipenuhi.. oleh itu, hendaklah kedua-dua puasa ini dilakukan pada hari yang berbeza..


adakah puasa 6 hari ini perlu dilakukan secara berturut-turut? memandangkan hadits yang shahih dari Nabi S.A.W diucapkan secara umum tanpa ada ketentuan hari, maka dibolehkan untuk berpuasa 6 Syawal secara terpisah (tidak perlu berturutan)..


wallahu a’lam..

– mrblinc –

1 Syawal 1429H

Selamat Hari Raya Aidilfitri

Maaf Zahir & Batin

“Taqabbalullah minna waminkum”

Amalan-Amalan Sunnah Ketika Berpuasa (3)

I'tikaf

Kembalikan Fokus Al-Quran

saya fikir, kisah Nabi Yusuf mengahwini Zulaikha sudah cukup popular di kalangan kita.. malah di sesetengah tempat, nama kedua-duanya disatukan dalam satu doa yang dibacakan kepada para pengantin yang baru berkahwin.. “Allahumma allif bainahuma kama allafta baina Yusuf wa Zulaikha..” lebih kurang begitulah bunyinya doa tersebut menurut salah satu laman web yang saya temui.. ada pun bacaan sebenarnya, wallahu a’lam, saya sendiri tidak tahu dan tidak berharap untuk tahu..

kenapa?? hendaklah kita tahu bahawa Nabi Allah Yusuf A.S adalah satu watak yang namanya disebutkan dalam Al-Quran, malah dinamakan satu surah (surah ke-12) sempena namanya ini.. orangnya cukup hebat.. dengan ketampanannya, kesabarannya, dll.. berbeza dengan Zulaikha, namanya tidak pernah muncul dalam mana-mana ayat dalam surah tersebut, dari ayat pertama sampai ayat 111.. malah, seandainya anda mengkhatamkan Al-Quran sebanyak 13 kali pun, tidak akan anda dapati nama tersebut termaktub dalam kitab suci yang terakhir ini..

pasti ada yang akan bertanya: kalau begitu dari manakah munculnya watak tersebut?? saya katakan watak seorang wanita yang menggoda Yusuf A.S, dan dengan tipu muslihatnya telah menyebabkan Yusuf terpaksa meringkuk di dalam penjara memang disebut oleh Al-Quran, namun namanya tidak pula dirakamkan oleh Allah.. sumber yang mungkin dijadikan rujukan, sehingga nama “Zulaikha” mula disandarkan kepada wanita tersebut, adalah sumber-sumber yang berasal dari Bani Israil atau kita sebut sebagai Israiliyyat.. tentang Israiliyyat, saya kira sudah banyak pihak yang bangkit untuk memberikan peringatan mengenai riwayat-riwayat Israiliyyat.. di sini saya sertakan beberapa rujukan bagi sesiapa yang ingin mengetahuinya dengan lebih lanjut.. [sila klik di sini “Utusan Malaysia: Prof. Madya Dr. Abdul Rashid Ahmad”, “Utusan Malaysia: Nidzamuddin Zakaria”, “Minda Mufti: SS Dr. Mohd Asri bin Zainul Abidin”, “Almanhaj: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin”]

jujur saya katakan, pada awalnya bagi saya tiada apa-apa masalah dalam hal tertentu kita menggunakan sumber Israiliyyat, misalnya pada nama-nama tokoh yang disebutkan dalam Al-Quran.. antaranya Zulaikha (wanita sezaman dengan Nabi Yusuf), Balqis (pemerintah negeri Saba’, sezaman dengan Nabi Sulaiman), dll.. namun, ada beberapa perkara yang tidak patut diberikan ruang kepada sumber Israiliyyat untuk mengambil tempatnya.. kisah perkahwinan Nabi Yusuf dan Zulaikha misalnya, tidak pernah termaktub dalam Al-Quran dan tidak tsabit pula (yakni tidak shahih) dari Rasulullah S.A.W tentang perkara ini..

namun sayang seribu kali sayang apabila kisah yang tidak shahih ini pula yang diperbesar-besarkan.. maka, muncullah pula satu golongan yang mula menentang perkara ini, bahkan mereka berlebih-lebihan dalam penentangan ini.. katanya: “Zulaikha adalah seorang wanita yang keji kerana telah menggoda Yusuf A.S.. bagaimana mungkin kita mendoakan pengantin-pengantin baru supaya Allah menjadikan mereka seperti Yusuf dan Zulaikha??” maka kedua-dua pihak pun berbalah sesama sendiri; antara pihak yang mengatakan Yusuf mengahwini Zulaikha (selepas Zulaikha bertaubat kepada Allah) dan pihak yang menentang riwayat ini..

saya katakan: sesungguhnya umat semakin dipalingkan daripada Al-Quran.. tindakan pihak yang mengatakan Yusuf mengahwini Zulaikha sememangnya tidak tepat kerana tidak tsabit dari Al-Quran mahu pun Rasul.. pihak yang menentang mereka secara berlebih-lebihan juga tidak tepat dalam hal ini, kerana Al-Quran dan hadits tidak pernah menceritakan kepada kita adakah “Zulaikha” ini sempat bertaubat atau tidak.. satu perkara yang pasti, “Zulaikha” telah mengakui kesalahannya yang telah menggoda Yusuf, sebagaimana yang dapat kita lihat dalam surah Yusuf (surah 12), ayat 51..

oleh itu, anda tidak boleh mendakwa “Zulaikha” sebagai seorang wanita yang keji kerana telah menggoda Yusuf, sedangkan anda sendiri tidak pasti adakah dia sempat bertaubat atau tidak.. ramai orang melakukan kesalahan dan dosa, tetapi setelah mereka bertaubat Allah telah mengangkat kedudukan-kedudukan mereka.. sebahagian daripada para sahabat, sebelum menerima Islam yang dibawa oleh Rasulullah S.A.W, merupakan penyembah-penyembah berhala.. Allah berfirman dalam surah An-Nisa’ ayat 48 dan 116 bahawa dosa syirik tidak akan diampunkan oleh Allah.. dengan kata lain, inilah dosa yang paling besar.. namun setelah mereka memeluk Islam, adakah anda masih boleh mengatakan mereka adalah orang-orang yang keji, hanya kerana mereka pernah menyembah berhala?? begitu juga dalam kes ini, kita tidak tahu adakah “Zulaikha” sempat bertaubat atau tidak, oleh itu janganlah kita mengatakan sesuatu yang tidak kita ketahui..

tidak saya nafikan bahawa tidak pernah tsabit doa pengantin baru itu dari Rasulullah S.A.W, itu adalah perkara yang diada-adakan.. namun tindakan anda menyerang habis-habisan seorang individu yang disebut perihalnya dalam Al-Quran secara tidak jelas bukanlah sesuatu perkara yang baik.. perkara yang lebih baik adalah apabila anda menghuraikan maksud di sebalik kisah tersebut, misalnya keteguhan Yusuf dalam menjaga dirinya apabila berhadapan dengan suatu godaan.. bayangkan, seorang lelaki yang bersendirian dengan seorang wanita yang kata, yang menggodanya untuk melakukan perbuatan zina, boleh menolak godaan tersebut, malah lebih sanggup untuk memilih penjara.. bukankah perkara-perkara seperti ini yang lebih layak untuk ditonjolkan kepada para pendengar??

kisah baginda tidak berakhir begitu sahaja.. malah disebutkan ketika berada di dalam penjara baginda mula berda’wah kepada teman-teman sepenjaranya.. mengajarkan mereka aqidah yang menyembah Tuhan yang satu.. seharusnya perkara inilah yang lebih diberikan penekanan ketika berbicara tentang Nabi Allah Yusuf A.S.. bukannya sama ada baginda berkahwin dengan Zulaikha atau tidak, sama ada Zulaikha sempat bertaubat atau tidak.. saya katakan, seandainya kita benar-benar dapat membuktikan bahawa Yusuf benar-benar berkahwin dengan Zulaikha, nescaya perkara tersebut tidak akan memberikan pengajaran apa-apa kepada kita, melainkan kepada mereka yang telah terkena penyakit “angau yang tidak berkesudahan”.. bagi golongan seperti ini, sudah pasti kisah Yusuf dan Zulaikha akan menjadi sebutan mereka sehari-hari..

namun bagi golongan yang masih “waras”, hendaklah kita mencari pengajaran-pengajaran yang penting daripada Al-Quran.. jangan sampai fokus kita terhadap Al-Quran dipesongkan.. turunnya Al-Quran bukanlah semata-mata untuk menceritakan kisah-kisah silam, tetapi untuk dijadikan panduan hidup.. sayangnya perkara ini disalahfahami oleh segelintir umat lantas mereka menjadikan perkara-perkara sampingan sebagai pokok perbahasan utama dan meninggalkan penekanan aqidah yang cuba disampaikan oleh Al-Quran..

saya bawakan satu contoh lain; Nabi Ayyub A.S.. telah termaktub dalam Al-Quran bahawa Ayyub A.S menderita suatu penyakit, namun apabila sampai riwayat Israiliyyat yang membawa kisah kononnya badan Ayyub berkudis dan berkulat, dan dagingnya gugur sehingga yang tinggal hanyalah tulang, ternyata ramai juga umat Islam yang turut sibuk membicarakan perkara itu.. tidak cukupkah bagi kita membicarakan sesuatu yang disebut dalam Al-Quran, misalnya membicarakan mengenai kesabaran Ayyub A.S dalam menghadapi situasi seperti itu, sikapnya yang tidak berputus asa dari rahmat Tuhannya.. bukankah perkara ini lebih utama untuk dibincangkan berbanding membicarakan mengenai ulat-ulat dan kudis-kudis di kulit baginda??

oleh itu, nasihat saya kepada semua, tidak kira sama ada anda penceramah-penceramah, biro-biro agama di mana-mana institusi, abang-abang atau kakak-kakak usrah, kembalikanlah fokus Al-Quran yang sepatutnya.. kembaliknalah fungsi Al-Quran sebagai panduan hidup kita, bukan sekadar kitab yang menceritakan kisah umat terdahulu.. perkara-perkara yang tidak disebut oleh Al-Quran dan As-Sunnah, maka ketahuilah bahawa perkara tersebut kurang penting berbanding perkara yang disebut..

kita tidak terlalu mementingkan nama wanita yang bersama Yusuf tetapi kita mementingkan nilai kesabaran Yusuf apabila digoda wanita tersebut.. kita tidak terlalu mementingkan bilangan Ashhabu Al-Kahfi tetapi kita mementingkan keberanian mereka mencabar kaum mereka supaya membawakan bukti bahawa adanya Tuhan selain Allah.. kita tidak terlalu mementingkan siapakah nama wanita bersama Sulaiman A.S, tetapi kita mementingkan kelembutan hatinya untuk menerima da’wah Sulaiman.. kita tidak terlalu mementingkan apakah penyakit yang dihadapi oleh Ayyub A.S, tetapi kita mementingkan kesabarannya.. kita tidak terlalu mementingkan kayu jenis apakah yang dilempar oleh Musa A.S sehingga berubah menjadi ular, tetapi kita mementingkan sikap berlemah lembut dalam da’wah yang diajarkan oleh Allah kepada Musa..

saya percaya, sekiranya perkara-perkara ini yang lebih diberikan perhatian, insya-Allah fungsi Al-Quran sebagai petunjuk dan panduan akan dapat dikembalikan pada tempatnya.. sekian sahaja dari saya, maafkan saya sekiranya ada terkasar bahasa.. wallahu a’lam..

Amalan-Amalan Sunnah Ketika Berpuasa (2)