Archive for the ‘ Ibadah ’ Category

Zikir-Zikir Selepas Solat

Continue reading

Wasiat Palsu Syekh Ahmad

Berkenaan soalan yg diajukan oleh  hamba Allah (pathetic_90@yahoo.com.my)

tentang wasiat Syekh Ahmad,penjaga makam Rasulullah dalam ruangan comment entry “ala,SMS je pun”  jawapannya boleh la saudara dapatkan di sini

Sebagai tambahan,kami berharap agar setiap alamat email yg disertakan adalah alamat yg valid bagi kemudahan pihak kami untuk menghubungi yang bertanya.

hadits dha’if hisnul muslim

dhaif-hisnul-muslim-01


Hadits di atas adalah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan sanad yang telah saya sertakan di atas. Hadits ini terkandung dalam buku Hisnul Muslim, dalam bab Zikir Pagi dan Petang. Namun, hadits tersebut adalah dha’if menurut Syaikh Al-Albani R.H, dan berikut adalah terjemahan penjelasan beliau sebagaimana yang termaktub dalam kitabnya, Silsilatu Al-Ahaditsu Adh-Dha’ifatu wa Al-Maudhu’atu wa Atsaruha As-Sayyi’u fi Al-Ummati.


Menurut Syaikh Al-Albani, sanad ini dha’if dan memiliki dua kelemahan.

Pertama: ‘Abdurrahman bin ‘Abdul Majid disebutkan dalam Al-Mizan sebagai perawi yang tidak dikenali. Sedangkan dalam At-Taqrib, ditegaskan oleh Al-Hafiz Ibnu Hajar bahawa beliau adalah seorang perawi yang misteri.

Kedua: Para pakar hadits berbeza pendapat sama ada Mak-hul mendengar hadits tersebut secara langsung dari Anas R.A atau pun tidak. Ada pun Imam Al-Bukhari termasuk dalam kelompok yang menyanggahnya. Kata Ibnu Hibban: “Barangkali dia mencampur aduk perawinya.”


Wallahu a’lam.

Apabila Serban itu Digigit Dengan Geraham

Kerana memegang teguh akan prinsip Islam dia rela dipenjara!


Kerana serban seorang pelajar sekolah Pondok (selepas ini dinamakan dengan istilah pondokius – peringatan: bkn semua, tetapi sebahagian) rela dipenjara 2 hari.


Dia mahu menyatkan kepada dunia, kepada pemimpin, kepada polis dan kepada undang-undang bahawa dia rela mati kerana mempertahankan sunnah Rasulullah – serban di kepala!


Dia beriman bahawa Rasulullah S.A.W telah mewasiatkan kepada umat manusia ketika ajal sedang menjemput baginda, baginda memesan agar umat ini meggigit sunnah kerana akan datang satu hari nanti manusia akan cuba menarik sunnah dari pegangan umat Islam. Sehinggakan kalau digigit dengan incisivus, pasti sunnah itu akan tercabut lantaran kuatnya tarikan manusia yang memusuhi sunnah. Kerana itu Rasul menyuruh kita menggigitnya, dengan kuat, menggunakan gigi geraham, agar nanti bila ditarik pasti sunnah itu tak  terlepas.

Continue reading

yang mana satu pilihan qalbu..

saya sering ditanya, bagaimana sikap kita dalam menghadapi perbezaan pendapat yang berlaku dalam masyarakat kita.. dengan PENDAPAT-PENDAPAT YANG BERBEZA ANTARA MAZHAB YANG EMPAT, ditambah lagi dengan PENDAPAT SEGELINTIR USTAZ yang cuba untuk menubuhkan mazhab baru bagi kampung masing-masing.. memang kita akui, perkara tersebut telah memberikan banyak masalah kepada umat hari ini, terutama dalam soal perpaduan.. hakikatnya, jawapan bagi persoalan di atas cukup mudah, dan perkara tersebut telah pun dijawab oleh Allah Ta’ala dan juga RasulNya beberapa belas kurun yang lalu..


dalam surah An-Nisa’ misalnya, ayat yang ke-59, Allah menyeru orang-orang yang beriman supaya mentaati Allah dan RasulNya secara mutlak, tidak ketinggalan mentaati uli al-amr dalam batas-batas yang dibenarkan oleh syara’.. Allah mengajarkan kepada kita, dalam ayat yang sama, sekiranya kita berselisih pendapat kembalikanlah perkara tersebut kepada Allah (yakni kitabullah) dan Rasul (sunnah Rasul) sekiranya KITA BERIMAN KEPADA ALLAH DAN HARI AKHIR.. dalam satu hadits yang diriwayatkan oleh Imam At-Tirmidzi, Rasul berkata bahawa umat ini akan terpecah kepada 73 golongan, semuanya akan ke neraka kecuali satu golongan.. ditanyakan kepada baginda, golongan yang manakah yang dimaksudkan, lantas baginda menjawab: Golongan yang AKU dan PARA SAHABATKU berada padanya..


secara ringkas, boleh dikatakan, rujukan utama umat Islam adalah AL-QURAN dan AS-SUNNAH, sebagaimana yang difahami oleh PARA SAHABAT R.A selaku salafu al-ummat (umat terawal atau generasi terawal), yang menerima teguran langsung daripada Rasulullah S.A.W seandainya mereka tersilap dalam memahami Al-Quran dan As-Sunnah dan yang dipersetujui tindakan mereka yang selari dengan ajaran Al-Quran dan As-Sunnah.. dengan itu kita menolak sebarang bentuk tafsiran yang bercanggah dengan kefahaman para sahabat, sebagaimana tafsiran-tafsiran yang dibuat oleh golongan liberal, Syi’ah, dll.. itulah aqidah sebenar AHLU AS-SUNNAH WA AL-JAMA’AH, iaitu berpegang kepada AS-SUNNAH RASUL dan kefahaman JAMA’AH PARA SAHABAT..


kalau kita diwajibkan berpegang kepada Al-Quran dan As-Sunnah sesuai dengan kefahaman para sahabat, adakah ini bererti kita harus meninggalkan mazhab? TIDAK.. saya sendiri lebih banyak berpegang pada mazhab Asy-Syafi’i dan saya kira ramai teman yang lain, yang turut berada di barisan da’wah bersama saya, masih banyak berpegang pada mazhab Asy-Syafi’i.. bezanya, kami tidak pernah taksub kepada pendapat tersebut.. mana-mana pendapat dalam mazhab Asy-Syafi’i yang ternyata tidak sesuai dengan As-Sunnah tidak akan kami pegang, dan mana-mana pendapat daripada mazhab-mazhab yang lain yang lebih sesuai akan menjadi pegangan kami.. ini bukanlah perkara yang baru, tetapi perkara ini telah pun dilakukan oleh ulama’-ulama’ terdahulu..


Imam An-Nawawi misalnya, walau pun beliau seorang ulama’ yang bermazhab Asy-Syafi’i, namun beliau telah memberikan pandangan-pandangan yang berbeza daripada Imam Asy-Syafi’i sendiri.. dalam bab yang membahaskan sama ada babi itu najis mughallazah atau tidak (yakni perlu dibasuh dengan air tanah atau tidak), Imam An-Nawawi sebagaimana yang termaktub dalam kitabnya “Al-Majmu’ Syarh Al-Muhadzdzab” menyebutkan bahawa babi bukanlah najis mughallazah.. pendapat ini pada hakikatnya bercanggah dengan pendapat Imam Asy-Syafi’i yang mengatakan bersentuhan dengan babi harus dibasuh dengan air tanah.. Imam An-Nawawi diakui kesarjanaannya oleh umat Islam seluruh dunia, dan beliau telah melakukan perkara tersebut tanpa ada yang berani mengkritik beliau.. sayangnya, apabila kami cuba melakukan perkara yang sama (yakni menyatakan bahawa babi bukanlah najis mughallazah), lantas kami dilemparkan dengan fitnah-fitnah daripada pihak yang tidak bertanggungjawab.. mereka telah mengatakan bahawa kami menghalalkan babi.. suatu fitnah yang cukup besar, memandangkan pengharaman babi bukanlah perkara main-main, tetapi perkara tersebut disebutkan dalam Al-Quran di beberapa tempat.. fitnah tersebut membuatkan kami seolah-olah telah menyanggahi Al-Quran, na’udzubillah..


dalam satu hadits riwayat Imam Abu Dawud, dari Abu Tsa’labah Al-Khusyaini R.A, dia pernah bertanya Rasulullah S.A.W tentang hukum menggunakan peralatan memasak jiran tetangganya yang biasa memasak daging babi di dalam periuk dan meminum khamar di dalam gelas, lantas baginda menjawab, sekiranya ada peralatan yang lain, gunakanlah peralatan yang lain, namun jika tiada, basuhlah peralatan tersebut dengan air dan makan dan minumlah.. jawapan yang singkat, namun menyanggahi pendapat masyarakat Malaysia.. kadang-kadang saya pelik, sekiranya Rasulullah yang mengajarkan perkara tersebut, pihak-pihak yang menuduh tadi tidak menganggap baginda sesat, tetapi sekiranya kami yang menyebutkan perkara tersebut, mereka lantas berkata: “inilah ajaran-ajaran baru budak-budak ‘medic’ yang kononnya pandai mengkaji hadits.. bukan ada lulusan agama pun..” pernyataan ini sebenarnya sudah lama terngiang-ngiang di telinga saya, saya rasa sejak dari awal kami memulakan da’wah kami di kampus ini..


kembali kepada perbezaan pendapat antara Imam Asy-Syafi’i dan Imam An-Nawawi R.H.. bagaimanakah cara kita menyikapi permasalahan ini kerana kedua-dua imam ini adalah ulama’ besar dalam mazhab yang sama, tetapi memberikan pandangan yang berbeza? jawapannya mudah sahaja, KEMBALILAH KEPADA AL-QURAN DAN AS-SUNNAH yang selari dengan KEFAHAMAN PARA SAHABAT.. berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud, kita akan melihat seolah-olahnya pendapat Imam An-Nawawi lebih mendekati ajaran Nabi S.A.W.. berbeza dengan pendapat Imam Asy-Syafi’i, kata-kata Nabi dalam perkara ini seolah-olah tidak mendukung pendapat beliau.. dalam kes seperti inilah, kami tanpa mengurangi sedikit pun rasa hormat kami terhadap imam yang mulia ini terpaksa meninggalkan pendapat tersebut dan berpegang pada pendapat Imam An-Nawawi, berdasarkan hadits Abu Dawud.. tapi ini tidak bererti kami perlu mencela dan mencerca Imam Asy-Syafi’i.. ini tidak bererti kami perlu meninggalkan semua pendapat beliau.. kami menyanjunginya, dan kami menghargai jasa-jasa beliau dan kami juga akan senantiasa mendoakan beliau dengan menyebutkan “rahimahullah”.. namun, apabila telah jelas bagi kami Sunnah Rasul, kami terpaksa meninggalkan pendapat beliau..


kenapa? kerana telah jelas daripada Al-Quran bahawa Rasulullah adalah seorang manusia yang telah diwahyukan oleh Allah tentang urusan agama ini.. tiada yang lebih mengetahui tentang urusan agama ini melainkan Rasulullah S.A.W.. setiap larangannya datang dari Allah, dan setiap perintah baginda juga datangnya dari Allah.. tidak mungkin Rasulullah akan berkata-kata menurut hawa nafsunya, dan perkara tersebut telah pun dijamin oleh Allah S.W.T dalam surah An-Najm, surah 53, ayat 3-4.. inilah aqidah kita terhadap sabda Nabi S.A.W.. apabila mendengar sabda Nabi, sudah tiada lagi pilihan lain, melainkan sami’na wa atha’na (we hear and we obey).. kerana kita tahu bahawa ajaran Nabi sahajalah yang mengajarkan kita apakah yang Allah inginkan daripada kita sebagai hamba-hambaNya..


sebagai contoh, dalam kitab Shahih Al-Bukhari dan Shahih Muslim, ada satu riwayat yang menyebutkan bahawa ada tiga orang sahabat Nabi S.A.W datang berjumpa isteri-isteri baginda untuk bertanyakan tentang kehidupan seharian baginda.. setelah dijelaskan kepada mereka, salah seorang daripada mereka berkata bahawa dia akan solat malam dan tidak akan tidur, seorang lagi berkata bahawa dia akan berpuasa setiap hari dan yang ketiga berkata bahawa dia akan menjauhi wanita dan tidak akan berkahwin.. Nabi S.A.W datang kepada mereka dan memarahi mereka, lantas baginda mengatakan bahawa baginda juga solat malam tetapi baginda juga tidur pada sebahagian malam, baginda juga berpuasa tetapi ada waktunya baginda tidak berpuasa dan baginda juga mengahwini wanita.. sekali pandang, kita pasti mengatakan bahawa apalah salahnya sekiranya ketiga-tiga sahabat tersebut ingin melakukan perkara-perkara yang diucapkan memandang perkara tersebut adalah cara untuk mendekatkan diri kepada Allah, namun ternyata perkara yang dianggap baik di sisi mereka itu tidak disenangi oleh Rasulullah S.A.W.. ini bererti Allah juga tidak meredhai amalan-amalan tersebut walau pun pada zahirnya perkara tersebut adalah baik.. baiknya sesuatu amalan di sisi kita belum tentu baik di sisi Allah dan RasulNya..


satu contoh lain, solat Subuh 4 rakaat tidak akan diterima, walau pun pada zahirnya kita MENAMBAH bilangan rakaat dan bukannya MENGURANGI bilangan rakaat.. bukankah menambah bilangan rakaat bererti ibadah itu bertambah? mengapa pula tidak diterima? jawapannya cukup mudah: INI KERANA MEMANG RASULULLAH MENGAJARKAN KITA UNTUK SOLAT SUBUH 2 RAKAAT, bukannya 4 rakaat.. ada pula yang bertanya, kenapa baginda mengajarkan solat Subuh 2 rakaat dan bukan 4 rakaat? jawapannya juga cukup mudah: BAGINDA TIDAK PERNAH MEMBERIKAN ALASANNYA UNTUK PERKARA INI.. ini adalah rahsia ketuhanan yang saya rasa tiada siapa yang mampu merungkaikannya.. begitu juga dengan pergerakan solat misalnya.. kenapa kita sujud 2 kali pada setiap rakaat tetapi ruku’ hanya sekali? bolehkah sekiranya kita ruku’ dua kali? jawapannya tidak boleh.. kenapa? SAYA PUN TIDAK TAHU KENAPA TIDAK BOLEH RUKU’ 2 KALI, saya hanya mendengar bahawa ajaran tersebut berasal dari Nabi S.A.W, dan sebagaimana yang saya sebutkan tadi, apabila kita mendengar sesuatu ajaran yang berasal dari Nabi, pasti kita mengatakan sami’na wa atha’na.. itu sahaja, satu konsep yang cukup mudah untuk difahami saya kira.. apa-apa kehendak Tuhan tidak akan kita ketahui kecuali apabila kita mendengarnya dari Al-Quran mahu pun As-Sunnah..


dan ternyata, para imam yang terdahulu juga, sebagaimana kita, tidak mengetahui apa yang dikehendaki oleh Allah melainkan apa yang disebutkan oleh Al-Quran mahu pun As-Sunnah.. agama ini bukanlah milik mereka sehinggakan mereka boleh mereka-reka sesuatu yang tidak pernah diajarkan.. mereka juga sedar tentang perkara ini.. kerana itulah mereka telah bertungkus-lumus untuk mengumpulkan hadits-hadits untuk mengetahui apakah sebenarnya tuntutan Allah terhadap hamba-hambaNya.. namun, atas kelemahan mereka sebagai makhluk, kadang-kala mereka mungkin tersilap dalam menyimpulkan sesuatu perkara.. dan mereka cukup sedar tentang perkara ini.. Imam Asy-Syafi’i misalnya, cukup terkenal dengan qaul qadim (pendapat lama) dan qaul jadid (pendapat baru).. persoalan yang ingin saya timbulkan, mengapa Imam Asy-Syafi’i perlu mengeluarkan pendapat baru? jawapannya tidak lain dan tidak bukan, beliau sendiri berasa seolah-olah mungkin beliau telah tersalah dalam mengeluarkan pendapat-pendapat lamanya.. mungkin sahaja setelah beberapa ketika, beliau baru menemui suatu dalil yang menjelaskan tentang sesuatu perkara yang pernah disebutkan suatu ketika dahulu, dan ternyata pendapatnya yang dahulu itu menyanggahi dalil tersebut.. dengan penuh kerendahan hati, beliau telah menarik kembali pendapat lamanya dan mengeluarkan pendapat baru..


namun, segelintir orang tidak dapat memahami perkara tersebut, lantas mereka berkata: “kenapa kelompok ini tidak berpegang pada mazhab Asy-Syafi’i? adakah patut mereka menganggap pendapat Asy-Syafi’i salah? Asy-Syafi’i tu imam mazhab, takkanlah boleh salah..” mungkin sebahagian daripada anda belum mendengar perkataan seperti ini, namun insya-Allah, sekiranya anda berada di kampus ini dalam jangka waktu yang cukup lama, mungkin perkataan seperti ini akan diungkapkan kembali.. pelik sungguh, Asy-Syafi’i sendiri boleh merasakan mungkin sahaja pendapat-pendapatnya salah, tetapi masyarakat pula mengatakan bahawa pendapat-pendapatnya pasti betul.. lebih lajak dari laju..


atas dasar inilah kami telah memulakan langkah dalam da’wah ini, dan sehingga ke hari ini masih tetap bertahan walau pun pelbagai fitnah dilemparkan, walau pun pelbagai ketidakfahaman umat memeningkan kepala kami.. namun kita sedar, ketidakfahaman ini sekiranya tidak dibetulkan mulai hari ini akan berterusan.. kerana itu, kami selalu menyebutkan slogan ini: MARILAH SAMA-SAMA KITA KEMBALI KEPADA AL-QURAN DAN AS-SUNNAH sebagaimana yang DIFAHAMI OLEH GENERASI SAHABAT R.A.. hanya kefahaman seperti itulah yang akan menyelamatkan kita daripada kesesatan, walau pun kita mungkin akan dituduh sesat dan menyesatkan.. atau pun kita dituduh memecahbelahkan masyarakat.. bukan niat kita untuk memecahbelahkan masyarakat, tetapi kita ingin menyatukan masyarakat atas panji Islam yang tulen, iaitu panji Islam yang berlandaskan AL-QURAN dan AS-SUNNAH yang shahihah..


saya harap entry yang panjang ini boleh memberikan satu gambaran ringkas kepada para pembaca tentang hakikat agama wahyu ini.. kita tidak boleh berkata-kata sesuka hati kita, para imam juga tidak boleh berkata sesuka hati mereka, para ustaz juga tidak boleh berkata sesuka hati mereka, kerana kita semua tidak tahu apakah yang Allah kehendaki daripada kita, melainkan kita mendengarnya dari Nabi S.A.W.. hanya baginda yang dipilih oleh Allah Ta’ala untuk MENERIMA WAHYU dan MENYAMPAIKAN SYARI’AT ini.. dan baginda tidak mungkin silap dalam urusan ini.. tetapi para imam mungkin sahaja melakukan kesilapan, dan kesilapan mereka tidak membuka peluang kepada kita untuk mencela mereka.. mana-mana ajaran mereka yang sesuai dengan Al-Quran dan As-Sunnah, kita amalkan, namun mana-mana pendapat yang bercanggah kita tinggalkan (tinggalkan pendapat tersebut sahaja, bukan meninggalkan seluruh ajaran atau mazhab mereka).. persoalannya, bagaimanakah untuk kita tahu sama ada sesuatu pendapat itu sesuai dengan Al-Quran dan As-Sunnah? jawapannya adalah ILMU.. kita tidak akan dapat memahami agama ini melainkan dengan ILMU.. adalah salah sekiranya kita memperkenalkan agama ini kepada orang lain atas dasar SEMANGAT, kerana kadang-kadang SEMANGAT itu tidak menjamin sesuatu amalan itu diterima (sebagaimana tidak sah apabila kita solat Isya’ 6 rakaat walau pun kita melakukannya dengan PENUH KEIKHLASAN dan PENUH BERSEMANGAT), namun ILMU yang benar akan membawa kita untuk mengenali Allah dengan lebih dekat dan mengetahui apakah yang dituntutNya daripada kita semua..


saya kira inilah saatnya untuk mengakhiri entry untuk kali ini.. di sini saya ingin mengajak para pembaca untuk sama-sama berdoa supaya dimudahkan urusan saya dan teman-teman yang lain dalam menghadapi ujian pada tanggal 1 Disember 2008.. semoga waktu yang saya curahkan untuk menulis entry ini dibalas oleh Allah ‘Azza wa Jalla, tidak kiralah sama ada di dunia mahu pun di akhirat kelak, insya-Allah.. dan buat para pembaca juga, saya mengharapkan partisipasi anda dalam menyebarkan entry ini, semoga Allah memberi kita ganjaran atas apa yang kita lakukan.. semoga melalui tangan anda, Allah Ta’ala akan memberikan hidayah kepada insan-insan lain yang berada di sekitar anda.. wallahu a’lam..


BERSAMA-SAMA KITA KEMBALI KEPADA “REVELATION-BASED RELIGION”


-mrblinc-

jakarta barat

jama’, qashar dan qunut subuh – part III

QUNUT SUBUH


saya rasa ini perbahasan terakhir untuk malam ni, sebelum saya berehat kerana kecapean.. sebenarnya, perbahasan tentang qunut ini bukanlah perkara baru, malah perkara ini telah disebut oleh beberapa orang sahabat R.A..


antaranya, Anas bin Malik R.A pernah ditanya adakah Rasulullah S.A.W pernah melakukan qunut dalam solat Subuh, lantas Anas menjawab: Ya. kemudian ditanyakan lagi adakah baginda berqunut sebelum ruku’, lalu Anas menjawab: sejenak selepas ruku’. – [muttafaqun ‘alaihi].


hadits kedua, dari Anas juga, katanya: Nabi S.A.W tidak pernah meninggalkan qunut Subuh sehingga baginda wafat. – [HR Abdurrazzaq, Ibnu Abi Syaibah, Ad-Daruquthni, Ath-Thahawi, Al-Hakim, Al-Baihaqi, Al-Baqhawi, Ibnu Al-Jauzi dan Ahmad, dari jalan Abu Ja’far Ar-Razi, dari Rabi’ bin Anas, dari Anas bin Malik. Al-Hakim mengatakan sanadnya shahih, dan dipersetujui oleh Al-Baihaqi dan An-Nawawi].


hadits ketiga, dari Abu Malik Al-Asyja’i, dia bertanya kepada ayahnya: “Wahai ayah! Ayah telah solat di belakang Nabi S.A.W, Abu Bakar, ‘Umar, ‘Utsman dan ‘Ali bin Abi Thalib di Kufah selama lima tahun, adakah mereka semua mengerjakan qunut?” ayahnya menjawab: “Wahai anakku! itu adalah bid’ah.” – [HR At-Tirmidzi, Ibnu Majah, Ahmad dan Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang shahih].


hadits keempat, kata Ibnu ‘Umar: “Aku tidak melihat seorang pun yang melakukannya.” – [HR Abdurrazzaq dengan sanad yang shahih].


hadits kelima, kata Ibnu Mas’ud: “Sesungguhnya baginda tidak qunut dalam solat Subuh.” – [HR Abdurrazzaq dengan sanad yang shahih].


hadits keenam, dari Anas R.A: “Nabi S.A.W tidak pernah melaksanakan qunut kecuali apabila mendoakan (kebaikan) untuk suatu kaum dan mendoakan (keburukan) atas kaum yang lain.” – [HR Ibnu Khuzaimah dengan sanad yang sedikit lemah].


hadits ketujuh, dari Ibnu ‘Abbas R.A: “Rasulullah S.A.W qunut selama sebulan berturut-turut pada solat Zuhur, Asar, Maghrib, Isya’ dan Subuh pada akhir setiap solat, setelah mengucapkan Sami’allhu liman hamidah pada rakaat terakhir, untuk mengutuk kabilah-kabilah iaitu Bani Sulaim, Ra’i, Dzakwan dan Ushayyah. sementara ma’mum di belakang mengaminkannya.” – [HR Ahmad, Ibnu Al-Jarud, Ibnu Khuzaimah, Al-Hakim, Al-Baihaqi, dengan sanad yang hasan].


cuba anda bayangkan, sekiranya dibentangkan kepada anda hadits-hadits di atas, apakah hukum yang anda rasa paling tepat tentang qunut Subuh? adakah anda akan berpendapat bahawa qunut Subuh adalah sunnah mu’akkad sebagaimana yang dipegang oleh mazhab Asy-Syafi’i dan Malik? atau anda akan mengatakan qunut Subuh sudah dimansukhkan dan melakukannya adalah bid’ah sebagaimana yang dipegang oleh mazhab Abu Hanifah? atau pun anda akan berpendapat bahawa tiada qunut melainkan qunut nazilah (mendoakan kebaikan atau keburukan atas pihak tertentu) sebagaimana yang dipegang oleh mazhab Ahmad?


sekiranya ditanyakan kepada saya pertanyaan di atas, saya akan mengatakan pendapat yang lebih tepat adalah pendapat Imam Ahmad.. alasannya? marilah sama-sama kita ikuti perbahasan tentang masalah ini..


hadits pertama dari Anas tidak boleh dijadikan hujah bahawa Nabi berqunut Subuh sepanjang hayat baginda.. ini kerana Anas juga menyebutkan (hadits keenam) bahawa Nabi S.A.W tidak pernah melakukan qunut kecuali apabila mendoakan (kebaikan) untuk suatu kaum dan mendoakan (keburukan) atas kaum yang lain, walau pun riwayat ini agak lemah.. ternyata, hadits Ibnu ‘Abbas (hadits ketujuh) mendukung hadits keenam, dengan mengatakan bahawa qunut tersebut adalah doa Nabi S.A.W kepada kaum-kaum tertentu..


mari kita bahas pula hadits ketiga.. Abu Malik Al-Asyja’i telah bertanya kepada ayahnya (Thariq bin ‘Ashim), lantas ayahnya juga menafikan perkara tersebut.. ada pihak yang menyanggah kata-kata Thariq dengan mengatakan Thariq sangatlah sedikit meriwayatkan hadits dari Nabi S.A.W, dan mungkin sahaja Thariq tidak solat belakang Nabi sepanjang tempoh sebulan Nabi melakukan qunut..


namun, secara logiknya kita akan mengatakan sekiranya benar Rasulullah S.A.W tidak pernah meninggalkan qunut Subuh sepanjang hayat baginda, kenapa Abu Bakar, ‘Umar, ‘Utsman dan ‘Ali tidak menyambung sunnah Nabi S.A.W? pengakuan Thariq ini juga selari dengan kata-kata Ibnu ‘Umar (hadits keempat) dan Ibnu Mas’ud (hadits kelima) yang turut mengingkari perbuatan qunut Subuh..


jadi, kesimpulan awalnya adalah Nabi S.A.W hanyalah qunut selama sebulan mendoakan kebaikan kepada satu kaum dan keburukan kepada kaum lainnya (hadits keenam dan ketujuh), tidak hanya dalam solat Subuh, tetapi dalam kelima-lima waktu (hadits ketujuh).. dan qunut tersebut dilakukan selepas ruku’ (hadits pertama).. setelah sebulan berlalu, Nabi tidak lagi melakukan qunut dalam mana-mana solat (hadits ketiga, keempat dan kelima).. alhamdulillah, kita telah berjaya menggabungkan enam daripada tujuh hadits di atas..


persoalan berikutnya, bagaimana caranya untuk menggabungkan hadits kedua? hadits ini ternyata bertentangan dengan hadits ketiga, keempat dan kelima.. sebenarnya hadits yang dikatakan shahih oleh Al-Hakim dan dipersetujui oleh Al-Baihaqi dan An-Nawawi ini sebenarnya dipertikaikan oleh ulama’-ulama’ lain.. kerana dalam sanadnya ada seorang perawi yang bernama Abu Ja’far Ar-Razi.. ramai ulama’ mengatakan bahawa Abu Ja’far adalah lemah orangnya, tidak boleh dibuat hujah..


bukan seorang dua ulama’ yang menghukum Abu Ja’far sebagai perawi yang lemah.. kedudukannya dalam sanad tersebut telah menyebabkan hadits ini tidak dianggap shahih.. bagaimana pula sekiranya penilaian Al-Hakim ini tepat (dengan kata lain, hadits ini sebenarnya memang shahih)? Ibnu Hajar Al-‘Asqalani telah menyenaraikan beberapa belas maksud bagi kalimah “qunut”, antaranya khusyu’, dll.. ini bererti, seandainya hadits ini benar-benar shahih, mungkin sahaja yang dimaksudkan dengan “Nabi S.A.W tidak pernah meninggalkan QUNUT Subuh sehingga baginda wafat,” adalah tidak pernah meninggalkan kekhusyu’kan baginda dalam solat Subuh..


wallahu a’lam.. saya rasa sampai di sini sahaja dulu perbahasan untuk malam ini.. semoga ketiga-tiga entry tadi bermanfaat buat semua.. andai kata ada salah dan silap, sejuta kemaafan saya pohonkan.. segala yang benar datang dari sisi Allah, segala yang salah itulah hakikat diri ini sebagai makhlukNya yang tidak pernah akan sempurna..

jama’, qashar dan qunut subuh – part II

QASHAR


qashar bererti menjadikan solat empat rakaat menjadi dua rakaat, dalam keadaan bermusafir (safar)..


dari Ibnu ‘Umar: “Aku pernah menemani Rasulullah S.A.W dalam perjalanannya dan baginda tidak pernah mengerjakan solat lebih daripada dua rakaat. demikian juga dengan Abu Bakar, ‘Umar dan ‘Utsman R.A.” – [HR Muslim].


berapakah jarak yang ditempuh sebelum kita boleh mengqasharkan solat?


ulama’ berbeza pendapat tentang jarak yang ditempuh.. ada yang mengatakan 85 kilometer.. ini adalah pendapat Ibnu ‘Umar, Ibnu ‘Abbas R.A, Al-Hasan Al-Bashri, Az-Zuhri, Malik, Al-Laits, Asy-Syafi’i, Ahmad, Ishaq, dll..

ada pula yang mengatakan perjalanan selama tiga hari tiga malam dengan unta.. ini adalah pendapat Ibnu Mas’ud, Asy-Sya’bi, An-Nakha’i, Ats-Tsauri dan Abu Hanifah..


ada pula yang berpendapat lebih kurang 5 km.. dari Anas bin Malik, katanya: “Aku solat Zuhur bersama Nabi S.A.W di Madinah empat rakaat dan solat Asar di Dzu Al-Hulaifah dua rakaat.” – [muttafaqun ‘alaihi]. dikatakan jarak antara kedua-duanya adalah tiga mil (lebih kurang 5.5 km)..


namun begitu, ramai ulama’ yang tidak bersetuju dengan pendapat-pendapat di atas, dengan alasan yang dinamakan “safar” itu tidak pernah ditentukan batasnya oleh syara’.. bahkan mereka menyandarkan maksud “safar” kepada ‘uruf (yakni adat kebiasaan setempat).. dengan kata lain, sekiranya jarak yang ditempuh oleh seseorang itu sudah dianggap “jarak musafir” bagi masyarakatnya, maka dia boleh mengqasharkan solatnya dan membuka puasanya..


kata Ibnu Taimiyah R.H: “Dalil yang tepat dan kuat adalah pendapat ulama’ yang membolehkan qashar dan berbuka puasa ketika musafir, dan tiada jarak perjalanan yang khusus. inilah pendapat yang paling shahih.” – [Majmu’ Al-Fatawa].


kata Imam Al-Qasim Al-Kharqi R.H: “Aku tidak bersetuju dengan pendapat yang diutarakan (dalam membataskan jarak musafir) oleh kebanyakan ulama’ fiqh kerana pendapat mereka itu tiada hujahnya. ini kerana terdapat riwayat dari para sahabat yang saling bercanggah. sedangkan tidak boleh berhujah menggunakan dalil yang saling berbeza.” – [Al-Mughni].


kata Abu Malik Kamal bin As-Sayyid Salim: “Pendapat yang rajih adalah pendapat yang ketiga (ada pun pendapat pertama yang beliau sebutkan adalah 85 km, pendapat kedua adalah tiga hari tiga malam perjalanan dengan unta), iaitu qashar pada setiap perjalanan yang disebut sebagai “safar”, sama ada safar itu pendek mahu pun panjang, kerana tiada batasan safar menurut bahasa ‘Arab. jadi hal ini dikembalikan kepada kebiasaan manusia. hal ini berbeza-beza menurut perubahan zaman, kerana terjadi perkembangan pesat di bidang pengangkutan.” – [Shahih Fiqh Sunnah].

berapa lama kita boleh mengqasharkan solat?


dari Ibnu ‘Umar R.A, dia bermukim di Azerbaijan selama enam bulan, selama musim salji, dan dia terus solat dua rakaat (mengqasharkan solat). – [HR Al-Baihaqi dan Ahmad dengan sanad yang shahih].


dari Abu Al-Minhal Al-‘Anazi, dia berkata: Aku bertanya kepada Ibnu ‘Abbas: “Aku bermukim di Madinah selama satu tahun kerana tidak kuat untuk berjalan?” Jawab Ibnu ‘Abbas: “Solatlah dua rakaat.” – [HR Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang shahih].


dari Abu Wa’il, katanya: Kami bersama Masyruq di Silsilah selama dua tahun, dan dia seorang pekerja di sana, maka dia mengimami kami dua rakaat sehingga kembali ke negerinya.” – [HR Ibnu Abi Syaibah dan Abdurrazzaq dengan sanad yang shahih].


saya rasa inilah jawapan yang sesuai untuk menjawab pertanyaan di atas.. inilah kefahaman para sahabat yang telah hidup bersama baginda S.A.W, dan belajar daripada baginda.. mungkin riwayat-riwayat yang saya sebutkan ini agak asing (janggal) bagi kita, namun ketahuilah bahawa Rasulullah pernah mengatakan bahawa Islam itu bermula dalam keadaan asing dan akan kembali dalam keadaan asing sebagaimana ia bermula.. mungkin ini merupakan perkara yang asing bagi kita, namun inilah keadaan Islam sebagaimana ia bermula (yakni sebagaimana yang diamalkan oleh para sahabat R.A)..


wallahu a’lam.. untuk persoalan qunut akan saya jawab dalam entry berikutnya, insya-Allah..