hadits dha’if hisnul muslim

dhaif-hisnul-muslim-01


Hadits di atas adalah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan sanad yang telah saya sertakan di atas. Hadits ini terkandung dalam buku Hisnul Muslim, dalam bab Zikir Pagi dan Petang. Namun, hadits tersebut adalah dha’if menurut Syaikh Al-Albani R.H, dan berikut adalah terjemahan penjelasan beliau sebagaimana yang termaktub dalam kitabnya, Silsilatu Al-Ahaditsu Adh-Dha’ifatu wa Al-Maudhu’atu wa Atsaruha As-Sayyi’u fi Al-Ummati.


Menurut Syaikh Al-Albani, sanad ini dha’if dan memiliki dua kelemahan.

Pertama: ‘Abdurrahman bin ‘Abdul Majid disebutkan dalam Al-Mizan sebagai perawi yang tidak dikenali. Sedangkan dalam At-Taqrib, ditegaskan oleh Al-Hafiz Ibnu Hajar bahawa beliau adalah seorang perawi yang misteri.

Kedua: Para pakar hadits berbeza pendapat sama ada Mak-hul mendengar hadits tersebut secara langsung dari Anas R.A atau pun tidak. Ada pun Imam Al-Bukhari termasuk dalam kelompok yang menyanggahnya. Kata Ibnu Hibban: “Barangkali dia mencampur aduk perawinya.”


Wallahu a’lam.

  1. Lupa nak masukkan terjemahan hadits tersebut.

    “Barang siapa yang menyebutkan, pada waktu pagi atau petang: [lafaz yang telah saya gariskan], Allah akan membebaskan seperempat tubuhnya daripada api neraka. Dan barang siapa menyebutkannya dua kali Allah membebaskan separuh tubuhnya [daripada api neraka]. Dan barang siapa yang menyebutnya tiga kali, Allah akan membebaskan tubuhnya tiga perempat [daripada api neraka]. Dan sekiranya dia menyebutkannya empat kali, Allah membebaskannya daripada api neraka.”

    Wallahu a’lam.

  2. Salam, Mungkin perlu dijelaskan bahawa hadis ini dha’if. Tetapi zikr ini tidak bertaraf dhaif. Hal ini disebabkan Abu Dawud memiliki riwayat dari jalan lain yang marfu’ yg tsabit zikir ini dari Nabi S.A.W
    حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عُثْمَانَ حَدَّثَنَا بَقِيَّةُ عَنْ مُسْلِمٍ يَعْنِي ابْنَ زِيَادٍ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ
    قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قَالَ حِينَ يُصْبِحُ اللَّهُمَّ إِنِّي أَصْبَحْتُ أُشْهِدُكَ وَأُشْهِدُ حَمَلَةَ عَرْشِكَ وَمَلَائِكَتَكَ وَجَمِيعَ خَلْقِكَ أَنَّكَ أَنْتَ اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ وَحْدَكَ لَا شَرِيكَ لَكَ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ إِلَّا غُفِرَ لَهُ مَا أَصَابَ فِي يَوْمِهِ ذَلِكَ مِنْ ذَنْبٍ وَإِنْ قَالَهَا حِينَ يُمْسِي غُفِرَ لَهُ مَا أَصَابَ تِلْكَ اللَّيْلَةَ
    Dari sanad di atas, perawi-perawinya lain. Yang sedikit bermasalah pada tsiqahnya adalah baqiah, namun tidaklah sampai dhaif. Zikr ini juga diriwayatkan Imam Tirmizi dengan lafaz berbeza. Imam An-Nawawi menganggap hadis ini jaiyyid dalam kitab al-azkarnya. Tirmizi menganggap hasan.
    Jika kita lihat, dzikr ini masih ma’sur namun fadhilatnya pada hadis hisnul muslim itu yg dhaif. Sebahagian ulama’ cuba menjadikan hadis ini sebagai syahid kepada hadis diatas. Namun, hadis ini tidak kuat untuk menjadi syahid kepada hadis di atas. Hadis ini hasan li za tihi.
    Imam Abu Dawud juga telah berdiam diri terhadap hadis pertama yg didha’ifkan itu. Sesungguhnya diamnya Imam Abu Dawud terhadap sesebuah hadis memberi petanda bahawa hadis itu perlu disemak keshahihannya menurut Syeikh Al-Bani. Ini, sekadar yg saya tahu. InsyaALLAH boleh dibincangkan lagi jika ada kesilapan. Terima Kasih.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: