Wanita itu tetap Wanita

Agama Islam adalah agama fitrah, dan manusia diciptakan Allah Ta’ala sesuai dengan fitrah ini, karena itu Allah Subhanahu wa Ta’ala menyuruh manusia menghadapkan diri ke agama fitrah agar tidak terjadi penyelewengan dan penyimpangan. Sehingga manusia berjalan di atas fitrahnya.


Maka, ianya suatu yang bukan lagi menghairankan manusia biasa seperti kita. Di mana setiap kita dianugerahkan dengan sifat kasih sayang dan perasaan cinta. Perasaan ingin memiliki dan dimiliki. Terlalu banyak rangsangan dan faktor yang mengaktifkan apa yang terpendam tersebut bertindak lebih awal. Seluruh pancaindera berfungsi sepenuhnya dengan menyerap kepelbagaian input tersebut. Maka, lubuk naluri dalaman kita dirangsang sama ada dengan dipaksa berfungsi awal atau pun terlaksana sendiri tanpa kawalan yang mengakibatkan jiwa-jiwa dalaman kita membuak-buak.


Kita katakan penyebab cinta adalah nafsu yang secara kebetulan melihat apa yang sesuai dengan tabiatnya lalu dia menganggap baik hal itu dan cenderung kepadanya. Kebanyakkan sebab-sebab terjalinnya adalah dengan memandang. Hal ini tidak terjadi dengan sekilas pandang melainkan dengan padangan yang kukuh dan membiasakannya. Jika yang dicintai itu hilang dari pandangan maka diri mencarinya dan ingin dekat padanya kemudian berangan-agan untuk memilikinya, maka inilah yang dinamakan rindu.


Manusia berbeza pendapat mengenai cinta. Adakah ia terpuji atau tercela?


Suatu pihak menilainya terpuji kerana ini tidak terjadi kecuali dari sifat yang lembut dan ini tidak akan terjadi kepada orang yang keras sifatnya. Ia menjernihkan akal selama ia tidak berlebih-lebih lebihan. Jika berlebih-lebihan maka ia adalah tercela.


Suatu pihak lagi menilainya sebagai tercela kerana ia menjadikan orang yang jatuh cinta menjadi terpenjara dan menganggapnya sebagi suatu yang dipuja.


Saya tegaskan, ada pun cinta, kasih sayang  dan kecenderungan kepada sesuatu dianggap baik dan tidak patut dicela. Menidakkan hal itu hanyalah dari kalangan mereka yang keras hatinya.


Dalam pemahaman dangkal sesetengah manusia, di mana wahyu tidak digunakan untuk membimbing akal, ia melihat bercinta persis sama dengan “bercouple”. Saya juga kurang jelas dengan istilah ini. Jika dilihat dalam makna bahasa Inggerisnya, tidak ada yang salah. Mungkin norma-norma masyarakat dan aplikasi sesetengah kaum dalam mempresentasikan istilah ini, maka ia diklaim sebagai suatu yang haram… mungkin!


Mabuk cinta hanya menimpa orang-orang yang menganggur dan jarang sekali pada orang yang sibuk. Lalu bagaimana mungkin ini terjadi pada orang yang menyibukkan diri dengan pelbagai ilmu dan hikmah? Hatta para dai’e yang memperjuangkan Al-Quran & Sunnah juga tidak terlepas.


Apakah benar mereka juga telah terjerumus dalam penyakit bagi orang sihat ini? Atau mereka sekadar berlaku seperti mana fitrah yang Allah sudah tetapkan pada mereka? Sungguh wanita itu menjadi fitnah kepada umat Muhammad S.A.W!


Dari Usamah bin Zaid:


“Aku tidak meniggalkan selepasku suatu fitnah yang berbahaya bagi kaum lelaki melainkan wanita”

(Muttafaq ‘alaih)


Yang jelas, mabuk cinta itu tercela. Orang yang bijak tidak akan mabuk kerana cinta. Bukan bererti dia tidak akan bercinta. Hati orang yang bijak akan menolak bila suatu rupa alam ini tertumpu padanya, meski pun dorongannya kuat. Ia tidak akan berhenti melangkah kerana itu kerana dia berjalan mencari redha ALLAH. Barangsiapa mencari ALLAH, maka suatu ciptaan pun tidak akan menyebabkan dia berhenti dari mencari  Zat Yang Mencipta.


Adapun begitu, perasaan cinta itu selalu datang dengan ujian & cabaran. Jika apa yang dicintai itu tidak dibolehkan, maka kegelisahannya & pencariannya akan lebih kuat lagi. Jika keinginannya telah diperoleh, maka azab yang keras menantinya. Jika sampai pada tujuan tersebut semakin menambah penderitaannya, maka pahitnya berpisah itu menjadi semakin kuat dibandingkan dengan kelazatan yang diperoleh ketika bertemu. Jadi jika rasa takut kepada ALLAH itu menghalangnya dari mendapatkan suatu keinginan, maka menahan diri adalah seksaan yang keras pada waktu itu sahaja, tetapi kelazatan terasa di setiap saat.


Persoalannya, mengapa ada yang masih menentang cinta? Apakah dia tidak menyedari bahawa itu adalah sebahagian dari ciptaan ALLAH & ALLAH tidak pernah mengharamkannya. Apakah dia masih berfikir bahawa hanya cinta yang menyebabkan manusia ini mendekati zina? Mengapakah mereka masih bertindak seolah-olah manusia yang terjun ke medan da’wah, yang menyiapkan diri untuk ditarbiyyah harus menguburkan cinta? Bukankah lebih baik apabila nikah itu dianjurkan daripada meninggalkan cinta?


Cinta dan “couple” (ikut pemahaman masyarkat) adalah 2 perkara yang jauh berbeza. Jika ditanyakan tentang “couple” kepada saya, percayalah saya tidak ingin menjadi orang kedua dalam menyatakan keharamannya. Hukum ALLAH itu jelas. Batas-batas pergaulan lelaki & perempuan yang bukan Mahram itu telah jelas dalam Al-Quran & Hadith. Mungkin wanita itu di sisi kita sebagai girlfriend, mungkin sebagai sahabat, mungkin juga sebagai TTM, tetapi ingatlah di sisi ALLAh, dia tetap Wanita yang bukan mahram. Tertakluk hukum-hukum dalam pergaulan itu bagi SEMUA. Wanita itu tetap wanita!


Seandainya satu “couple” itu haram untuk keluar berduaan, maka haram juga bagi sahabat. Sekiranya haram bagi “couple” itu berbual-bual mesra, maka haram juga berbual-bual mesra bagi sahabat. Lihatlah hukum ALLAH secara menyeluruh dan janganlah menjuzuk-juzukkannya. Insafilah diri. Suka saya memetik komentar seorang teman tentang hal ini:


“apa beza sorg laki n wanita y b’couple ngn sorg laki n wanita y b’kwn?xde beza kn?dua2 laki n dua2 wanita..y bza juz y 1st ada melibtkn perasaan n y 2nd xde melibtkn perasaan..skrg b’blik ke isu couple..org sbuk2 suruh org jgn couple..tp nape if ada sorg laki n wanita keluar b’dua ataupn g melancong ngn wanita ats alsn “kitorg kwn je” bnda 2 org xamek kisah??bkn ke syaitn m’yesatkn kita ngn jln y melampau n jln2 kecuaian??so nape dln kes nh..org y melampau mcm kes couple 2 je y kita hlg..tp org2 y cuai ngn kuar or g melancong ngn teman bkn muhrim ats ‘lesen’ kwn 2 kita xhlg???cnth y laen mcm org slalu sbuk tegur org y xsolat..tp nape kita xtegur plak org2 y solat tp xikut seperti y nabi ajar??bkn ke kedua2 bnda 2 sma???kedua2nya slah di sisi agama…”


Bagaimana pula kalau yang bercouple itu seorang dai’e? Dari comment box:


“setahu ana,rmai yg tinggalkan coupling2 ini selepas menyertai dakwah tetapi “ade segelintir atau kebanyakkan bukan kesemuanya” para da’ie yg sibuk memperjuangkan hadis dan quran,menetapkan hukum itu dan ini(katanya harus ada neraca quran dan hadis) tetapi keluar berdating..ramai yg confius dgn keadaan ini..”


Bagi saya pernyataan ini lahir dari mereka yang belum mantap atau dengan jelas telah memahami manhaj agama ini. Akidah yang masih longgar masih menjadi masalah dalam menilai. Mereka masih dalam kepompong ta’sub. Mengapa ta’sub?


Ingatlah Dai’e itu tidak ma’sum. Mungkin mereka menjadi contoh kepada sesetengah daripada kita, tetapi Mereka itu melakukan dosa, maka menjadi kewajipan kita untuk menegur dan membetulkan kesalahan mereka. Bukankah Nabi S.A.W telah bersabada:


“Artinya: Barangsiapa antara kalian melihat suatu kemungkaran maka hendaklah ia merubahnya dengan tangannya, jika tidak bisa maka dengan lisannya, jika tidak bisa juga maka dengan hatinya, itulah selemah-lemahnya iman” (H.R Muslim)


Mengapa confuse? Bukankah telah jelas dalam Al-Quran & Hadith akan hukum  sesuatu perkara?


Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan antara keduanya terdapat hal-hal musyabbihat (syubhat / samar, tidak jelas halal-haramnya), yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia. Barangsiapa yang menjaga hal-hal musyabbihat, maka ia telah membersihkan kehormatan dan agamanya. Dan, barangsiapa yang terjerumus dalam syubhat, maka ia seperti penggembala di sekitar tanah larangan, hampir-hampir ia terjerumus ke dalamnya. Ketahuilah bahwa setiap raja mempunyai tanah larangan, dan ketahuilah sesungguhnya tanah larangan Allah adalah hal-hal yang diharamkan-Nya. Ketahuilah bahwa di dalam tubuh ada sekerat daging. Apabila daging itu baik, maka seluruh tubuh itu baik; dan apabila sekerat daging itu rusak, maka seluruh tubuh itu pun rusak. Ketahuilah, dia itu adalah qalbu.'” (H.R Bukhari)


Tegur & berilah peringatan kepada sahabat-sahabat kita yang melakukan kesalahan. “Dan berilah peringatan, kerana peringatan itu berguna untuk orang-orang yang beriman.” Tetapi tidak perlulah kita menceritakan kepada orang ramai tentang kerja-kerja kita dalam menasihati sahabat-sahabat kita. Kerana sesungguhnya itu adalah “sum’ah”


Saya bukanlah yang terbaik untuk mengulas masalah ini. Sekadar memberikan pandangan melalu kalam-kalam ulama’. Artikel ini masih byk ruang untuk diisi. Diharapkan untuk mendapat komentar-komentar dan masukan yang lebih bermanfaat. InsyaAllah.


Wallahu’alam.

    • gigit geraham
    • February 7th, 2009

    so bercouple ( termasuk lah jalan2 seblah menyebelah. sembang mcm dah kawin. mata bertentang mata -definisi couple TERBARU) ni Sunnah ke Mungkar? halal ke haram ke Syubhah?? boleh ulas sikit. sertakan dalil2 y RELEVAN, bang. mcm ARTIKEL2 CIK ABANG SEBELUM ni y PENUH DALIL y relevan, shahih, dan jelas.

    biar kita semua dapat beramal dgn couple jika ia halal, menjauhi couple kalo haram, dan hati2 kalo ia syubhah.

    • mr.taciturn
    • February 7th, 2009

    harus diingat bhw couple itu hanya istilah.suatu perkataan yg tidak ada salahnya dgn mana-mana pihak,jauh sekali berdosa.

    tetapi tindakan kita,selagi mana agama mengatakan itu haram,maka itu haram.tidak kira lah anda ber”couple” atau tidak. rasanya entry ini sudah jelas untuk menyampaikan mesej itu…atau belum lagi kah?

    A quote dr post di atas:

    “Hukum ALLAH itu jelas. Batas-batas pergaulan lelaki & perempuan yang bukan Mahram itu telah jelas dalam Al-Quran & Hadith”

    persoalannya,adakah saudara belum jelas dengan apakah batas-batas pergaulan yang ditetapkan oleh Islam?

  1. kepada gigit geraham,
    jangan menilai dengan hati tapi nilailah dengan akal yang dikurniakan Illahi.penulis sekadar menjelaskan kekeliruan di kalangan masyarakat tentang bercinta & couple.kalau anda tidak bercouple sekalipun tp masih bertepuk tampar dengan wanita bukan mahram still benda 2 haram.jgn ingat cuople je x leh.luaskan pandangan saudara.Islam mengajar batas2 dalam pergaulan dengan bukan mahram.sy rasa x perlu sy jelaskan memandangkan saudara leh menilai sendiri.1 lg sembang mcm dh kawin 2 cane?ada ke istilah 2?

    • gigit geraham
    • February 7th, 2009

    ok. message received. betullah. kalo xbercouple tapi bertepuk tampar dgn pompuan tu sama la dgn couple.

    tapi harus ingat. orang y couple lebih tinggi ‘maqam’ mabuk cinta daripada org berkawan dgn pompuan. karena dia dah anggap pompuan tu dah mcm bini dia. maka istilah ‘sembang mcm dah kawin’ telah terjawab.

    • gigit geraham
    • February 7th, 2009

    ok2. message received. tidak ada beza couple dgn xcouple kalo dua2 nampak sama. sama2 lah kita memperbaiki setiap amalan kita.

    tentang istilah baru tu, xperlu diulas lg. xpenting pun.kah2. wasalam

    • mr.taciturn
    • February 7th, 2009

    sebagaimana yang telah disebut,penyakit orang sihat itu tak akan dihidapi oleh mereka yang bijak,yang menjadikan wahyu untuk memandu akal.salah satu ubat utk mereka yang dh terkena penyakit org sihat ni,sentiasalah zikrullah…kerana ia akan menenangkan hati.

    • bulanbintang
    • February 7th, 2009

    salam wbt.
    rasenya penulis seharusnya lebih byk meletakkan hujah2 dari nas spt yg sering dimuatkan dalam penulisan sblm ini spy lebih kuat.ulama byk membahaskan soal fiqh pergaulan ini.dan sememangnya penting sbg seorg muslim yg ingin jd mukmin mmpelajarinya,apatah lagi yg bergelar dai’e.mmg ,kita bknlah maksum,tp apakah kita tidak mahu belajar dari kesilapan2 org2 terdahulu?

    Mengapa kamu suruh orang lain
    (mengerjakan) kebajikan, sedang kamu
    melupakan diri (kewajiban) mu sendiri,
    padahal kamu membaca Al Kitab ?
    Maka tidakkah kamu berfikir?
    (Al-Baqarah, ayat 44)

    “Hai org yg beriman,mengapa kamu mengatakan apa yg tidak kamu perbuat?sgt besar kebencian di sisi Allah bhw kamu mengatakan apa yg tidak kamu kerjakan.” (Ash Shaff :2-3)

    Sabda Nabi S.A.W.:
    ‘Pada hari kiamat ,ada seorg laki2 didatgkan lalu dilemparkan ke dlm api neraka.Ususnya keluar.Ia berputar2 spt keldai yg berputar mengelilingi pengilingan.Penduduk neraka mengerumuninya dan bertanya,”Hai fulan,bukankah kamu yg menyuruh mengerjakan kebaikan dan melarang kemungkarn?”dia menjwb,”Ya.Dulu aku menyrh mgrjkn kbaikan,tp aku tdk mlakukan kbaikan itu.Aku jg mcgh kmgkarn ,tp aku sndiri mlakukan kemungkarn itu.”
    -muttafuqun alaih (1/200)Riyadhus Salihin

    pemahaman akidah yg sebenarnya menjadi asas kepada perubahan kita menjadi lebih baik.kalau dulu kita tidak pernah menjaga batas pergaulan,kini sesudah kita belajar lebih tinggi ttg agama,seharusnya kita sdh pndai menntukan yg haq dan yg batil.seorg dai’e dilihat tinggi pd pndgn masyrkt awam,jd bukanlah kita harus jd hipokrit,tp menjadi tarbiyah utk diri utk menjadi uswatun hasanah.Maka jauhlah sekali untuk kita dekati bnda yg sememangnya haram.

    Dan janganlah kamu campur adukkan yang
    hak dengan yang batil dan janganlah kamu
    sembunyikan yang hak itu, sedang kamu
    mengetahui.
    (Al-Baqarah ayat 42)

    jadi tanggungjwb daie tu besar kan?

    • badar
    • February 7th, 2009

    Harap penulis menjelaskan apa makna cinta yg sebenarnya,perbezaan bercinta dgn berkapel.bercinta dlm konsep mane yg dibenarkan dlm syariat?kesimpulan ttg beza bercinta dan berkapel masih rancu.adakah dihalalkan bercinta tnpa ada ikatan yg sah yg sememangnya akn menjurus kpd kemaksiatn spt berdua-duan?

    yg mana harus kita utamakan?
    cinta kpd apa yg seharusnya kita salurkan dulu?
    bagaimana cara menyalurkan perasaan cinta kpd manusia dgn cara yg dibenarkan syariat?

    CINTA vs cinta

    Anas ra. meriwayatkan dari Nabi S.A.W. bhw beliau bersabda:
    ‘Ada 3 perkara ,brgsiapa yg pdnya ada 3 perkara itu ia akan mendptkan manisnya keimanan; Allah dan Rasul NYA paling dicintainya drpd yg lain ;sesorg mencintai org lain krn Allah ;dan ia benci utk kembali kpd kekafiran stlh Allah menyelamatkannya dari kekafiran sbgaimana ia benci jika dilemparkan ke neraka.”
    muttafaq ‘Alaih~

    • mr.taciturn
    • February 8th, 2009

    untuk saudara badar & bulanbintang,nmpk nya mksd entry kali ini tidak dpt disampaikan sepenuhnya kpd yg membaca.entah salah gaya bahasa,atau salah paham yg membaca..wallhu ‘alam.

    seperti yg dikomen oleh saudara hijratulfikr di komen no 3,(Alhamdulillah beliau memahami)artikel ini HANYA membicarakan ttg “menjelaskan kekeliruan di kalangan masyarakat tentang bercinta & couple” dan berkawan.

    masyarakat mempunyai “mind set” yg berbeza dlm menilai hubungan ketig-tiga nya w/pun sebenarnya,semuanya tertakluk pada hukum yg sama.saya HANYA menjelaskan kekeliruan itu.

    Adapun ttg fikh pergaulan,bkn bahagiannya di entry ini…tetapi pihak kami akn berusaha utk memuatkan tulisan ttg isu itu.

    • mr taciturni
    • February 10th, 2009

    “Dalam pemahaman dangkal sesetengah manusia, di mana wahyu tidak digunakan untuk membimbing akal, ia melihat bercinta persis sama dengan “bercouple”. Saya juga kurang jelas dengan istilah ini. Jika dilihat dalam makna bahasa Inggerisnya, tidak ada yang salah. Mungkin norma-norma masyarakat dan aplikasi sesetengah kaum dalam mempresentasikan istilah ini, maka ia diklaim sebagai suatu yang haram… mungkin!”

    kalau sahabat antum yg masuk kuliah,berdating dan sebagainya masuk dlm kategori cinta atau couple?jelaskan…sy masih kurg jelas dgn entry kali ini…sy rasa penulis yg salah faham dgn istilah cinta dan couple..

    wallahua’lam..

    • mr.taciturn
    • February 10th, 2009

    “Jika ditanyakan tentang “couple” kepada saya, percayalah saya tidak ingin menjadi orang kedua dalam menyatakan keharamannya”

    klau couple itu sebagaimana yg difahami & dipresentasikan kpd masyarakat hari ini,maka pernyataan di atas (di dlm entry sudah tertulis) adalah pendirian kami, dan kami tetap teguh diatasnya.

    berdating,berdua-duaan,berpegangan tangan,berpeluk-pelukan etc telah jelas hukumnya,HARAM.

    Kalau sbb bawa gf msk kuliah,makanya semua org yg bercinta & ber”couple” (ikut pemahaman skrg) dkt campus termasuk HARAM juga.kena laa buat peraturan,siapa bercinta & ber”couple”…haram sekelas.dari kesimpulan entry saya,boleh juga diusulkan kpd pihak pengurusan supaya diadakan pemisahan jantina antara kelas.

    Adapun tindakan kwn saya itu w/pun tidak ada perkara haram yang dilakukan,saya katakan ia mendatangkan fitnah & seharusnya dijauhi.w/bagaimanapun,tak perlu lah rasanya saya membuat kenyataan itu melalui microphone di dalam kelas.

    perlukah menurut saudara?

    “sesungguhnya setiap dari anak Adam itu melakukan dosa,dan yg terbaik di kalangan pelaku dosa itu adalah mereka yang bertaubat” (H.R At-Tirmidzi)

    Wallahu ‘alam.

  2. kalu nk cari salah org,sampai kapan pun x abis. lebih baik nasihatkan je krn manusia itu sering lalai & lupa jika anda benar2 ikhlas utk menegur. sy akui manusia x tau niat org tp kita dpt menebak dr perbuatan org itu. x perlulah dipanjang2kan lg isu ini. kalu x puas ati, silalah bertanya pada ustaz. wallahu’alam.

    • mr taciturni
    • February 11th, 2009

    begitu?bukan cari silap org tp nk kejelasan..seorang pendakwah ni kena jelas..kalau xjelas,org xphm..tgok ayat ni..

    “Persoalannya, mengapa ada yang masih menentang cinta? Apakah dia tidak menyedari bahawa itu adalah sebahagian dari ciptaan ALLAH & ALLAH tidak pernah mengharamkannya. Apakah dia masih berfikir bahawa hanya cinta yang menyebabkan manusia ini mendekati zina? Mengapakah mereka masih bertindak seolah-olah manusia yang terjun ke medan da’wah, yang menyiapkan diri untuk ditarbiyyah harus menguburkan cinta? Bukankah lebih baik apabila nikah itu dianjurkan daripada meninggalkan cinta?”

    cinta apa yg cuba penulis belitkan?org ramai x konfius rasenye tntg cinta dan couple…msing2 jelas..nah,ni yg menunjukkan penulis sedang membelit byk tntg islam..

    org beriman,apabila difirmankan HARAM melakukan itu dan ini, maka ia akan jauhi perkara itu..tiada kelonggaran tntg sesuatu yg haram..namun,dlm entry ini,penulis seolah2 keliru sendiri tntg term Cinta dan couple..

    bace btul2..siapa yg keliru?

    wallahua’lam..

    • noni
    • February 11th, 2009

    slm..entry ni nk lawan entry kt blog 1 lg ke?apa niat penulis entry ni?btulkan niat…jgn mengaku dulang paku serpih, nengok2 dier yg berlebih2..

    even xikut usrah,aku xsetuju entry ni..dalil masih kurang..

    • mr.taciturn
    • February 11th, 2009

    mr.taciturni,sebenarnya saudara ni faham ke tak post nih?explain 1 paragraph,tny lg 1 paragraph.dh hmpr 200 views utk post ni,saudara je yg plg byk tny.bgs laa kot,sbb byk bertanya maknanya byk berfikir.takpe laa,saya jelaskan lg…

    saya akui,saya mmg agak keliru ttg komen mr.taciturni.cuba memahamkan di mana yg saudara/i rasa terbelit tu…saya cuba jwb berdasarkan pemahaman saya..klau tak cocok,sile laa tny dgn lebih jelas.maaf ya…

    saya menulis ini dalam konteks cinta sesama manusia.klau saudara nk “ngotot” cinta tu HARAM,sila laa bawa dalil yg shahih…pastu kami akn diam dan menerima tnp sepatah pn kata utk membangkang.”we here & we obey” prinsip yg tak pernah kami berganjak darinya.

    Dan saya ulang lagi…budaya couple org-org skrg,dan cara mereka present,(dating,berpeluk-peluk etc) saya katakan,berdasarkan sekian byk dalil yg shahih (saya yakin saudara juga sedia maklum) hukumya HARAM.

    Dan dlm konteks “org beriman,apabila difirmankan HARAM melakukan itu dan ini, maka ia akan jauhi perkara itu..tiada kelonggaran tntg sesuatu yg haram” secara umum,saya sgt laa bersetuju dgn saudara.

    • mr.taciturn
    • February 11th, 2009

    utk saudara/i noni…IP saudara/i sejibik sejiban persis sama dgn saudara/i mr.taciturni.

    mgkn berkongsi laptop atau serumah atau saudara org yg sama yg mmg rajin nk memenuhkan comment box dgn memakai nama yg berlainan?beza each komen,3 minit je pulak tuh!!

    saudara bulanbintang & badar pun termasuk.IP sebijik sama…tp beza each comment 13 minit.mgkn sbb komen yg 1st tu agak pnjg,makanya yg kedua agak lmbt di type.salahkah saya?kebetulan kah?takdir kah?

    Allah lebih mengetahu…

    saya merayu..kepada semua,jgn laa buat lawak begini…saya penat nk approve,internet saya pulak agak slow (mslh cable) jd ssh bebenor nk load.klau laju..tak kisah sgt.

    pape pun,lawak anda mmg menjadi!tahniah!!

    niat saya?sbb pengunjung blog ni yg cadangkan & kebetulan isu ini sesuai & relevan dgn keadaan masyarakat trisakti.tak percaya?boleyh laa baca komen2 dlm entry yg dh mencapai 300+ views,ttg isu serban.

    dan saya mmg kagum dgn saudara/i noni yg dpt kesedaran serta mementingkan dalil w/pun tak ikut usrah.mabruk ‘alaik.

  3. salam buat smua..

    skdr mencelah.. drpd apa yg sy faham ttg entry ni, sahabat sy ini cuba utk menjelaskan bhw WANITA ITU TETAP WANITA, selagi tiada apa2 ikatan yg halal, hukumnya adalah sama, walau pun kita menamakannya sbg tunang, gf, awek, kawan, dll..

    * * * * * * * * * *

    pertama, sy ingin memberikan komentar ttg hukum bercinta sblm kawin..

    Diriwayatkan dari Khansa’ bin Khidzam Al-Anshariyyah R.A, ayahnya telah menikahkannya dan ketika itu dia seorang janda, dan dia tidak menyukainya. Lalu dia berjumpa Rasulullah S.A.W dan mengadu ttg perkara trsbt, baginda kemudiannya membatalkan pernikahannya. [HR Al-Bukhari, Abu Dawud, An-Nasa’i dan Ibnu Majah].

    kmdn Rasulullah S.A.W memerintahkan org tua Khansa’ utk menikahkannya dgn Abu Lubabah R.A, lelaki yg dicintainya..

    drpd hadits di atas, jelas menunjukkan cinta sblm kahwin itu tidak tercela.. jika tidak, sudah tentu Rasulullah S.A.W akan mengingkari cinta Khansa’ kpd Abu Lubabah, yang ketika itu belum berkawin..

    stlh melihatkan hadits ini, sy kira kita sudah dpt menyingkirkan faktor “belum kawin” tu drpd perbahasan kita..

    jd, kembali kpd apa yg ingin disampaikan oleh sahabat sy, WANITA ITU TETAP WANITA..

    sama ada dia bergelar tunang @ awek @ kawan, seandainya berpegang2 tgn, hukumnya HARAM..

    sama ada dia bergelar tunang @ awek @ kawan, seandainya berdua2an, hukumnya HARAM..

    sama ada dia bergelar tunang @ awek @ kawan, seandainya berdating, hukumnya HARAM..

    sama ada dia bergelar tunang @ awek @ kawan, seandainya sembang mcm dah kawin, hukumnya HARAM..

    knp?

    sbb WANITA ITU TETAP WANITA..

    * * * * * * * * * *

    kedua, ttg menasihati teman sy.. sy sudah pun menasihati teman sy trsbt, namun sbgmn yg mr.taciturn sbutkan, sy rasa kami tak perlu menasihatinya di dpn org ramai, krn nasihat kami bukanlah utk menunjuk2, tp utk mengingatkan teman kami itu supaya tidak melampaui btsn agama..

    * * * * * * * * * *

    ketiga, ttg konsep “sami’na wa atha’na – we hear & we obey”.. ramai org pandai brckp ttg perkara ini, namun dlm melaksanakannya mereka gagal..

    ramai yg mengangkat slogan utk kembali kpd Al-Quran & As-Sunnah, namun hakikatnya, slogan mereka hanya tinggal slogan.. cth yg mudah, bukankah Allah & Rasul menyuruh kita supaya tidak membuka aib org lain? bukankah Allah & Rasul menyuruh kita mengubah kemungkaran? bukankah Allah & Rasul menyuruh kita supaya saling memberi peringatan?

    betapa ramai umat manusia hari ini yg suka membuka aib org.. betapa ramai pula yg sanggup melihat kemungkaran, walau apa pun alasan yg mereka berikan.. dan betapa ramai org yg sanggup mendiamkan diri atas alasan spt tak mahu merosakkan hubungan persahabatan.. persoalannya, adakah anda sanggup melihat sahabat anda melakukan kesalahan, atau anda mmg sengaja mahu melihat sahabat anda melakukan kesalahan?

    walau bgmn pun, Rasul S.A.W pernah mengatakan bhw setiap anak Adam melakukan dosa, tp yg terbaik adalah mereka yang bertaubat.. so, sy brhrp teman sy trsbt sedar ttg kesalahannya & bertaubat kpd Allah.. smoga teguran sy & teman2 yg lain menjadikan persahabatan ini benar2 brlandaskan cinta krn Allah Ta’ala..

    wallahu a’lam.. mohon maaf atas segala kesalahan & kesilapan sy..

    • hurmm..
    • February 11th, 2009

    assalamualaikum..sye phm n sye setuju..!

    • mr.taciturn
    • February 13th, 2009
    • wira alfatah
    • February 14th, 2009

    salam..kepada sesiapa yg nk tinggalkan komen,harap tnyla diri.anda ikhlas menegur atau cuba utk mencari permusuhan..menurut saya,kalau nk berdebat dalam perkara yg tidak menambahkan iman,bttr duk diam je kot..secara jujur..ana cukup sedei dgn situasi yg berlaku dikampus kita..

    • Ingin Menjelaskan..
    • February 17th, 2009

    Slm. Terima Kasih kepada penulis post kali ini. Bagi saya, artikel ini jelas. Mungkin dalil dan hujjahnya boleh disimpulkan seperti berikut,

    Cinta secara asalnya terhadap wanita tidak ada salahnya. Saudara Wira telah bagi dalil. Tambahan dalil dari riwayat Muslim.
    “Nikahilah kamu dari kalangan wanita yang kamu cintai” – Hal ini menunjukkan cinta terhadap wanita tidak tercela. Bahkan banyak riwayat2 lain menunjukkan sahabat bahkan nabi sendiri mempunyai keinginan terhadap wanita sebelum nikah dalam riwayat2 yang shahih.

    Antaranya nabi pernah meluahkan kepada Abu Bakr yang baginda meminati hafsah (anak Umar) sedangkan baginda belum lagi menikahi hafsah hanya berhajat. Kesimpulan pertama adalah Cinta sebelum pernikahan adalah mubah (tidak diharamkan atau diwajibkan). Hal ini disepakati para Ulama’.

    keduanya, penterjemahan cinta itu adalah sesuatu yang berbeza memerlukan penelitian terhadap setiap amal yg terbit hasil cinta ini.Misalnya kalau cinta yang membawa kepada amalan2 tertentu seperti keluar dating berdua etc, maka hal itulah yg dipersoalkan. Bahkan bagi orang yang dah berkahwin pun, kalau sanggup melebihkan cinta terhadap isteri daripada ALLAH dan Rasul juga adalah haram. Seperti memberi kemewahan kepada isteri dgn melampau sehingga melupakan infaq, zakat dan sedekah.

    Oleh itu penterjemahan cinta itulah yg menjadi masalah. ‘Couple’ mungkin difahami disisi masayarakat umum ttg penzahiran2 cinta di khalayak ramai seperti dating, bertelefon etc. Setiap amalan yg terbit ini mempunyai hukum2 dan degree yg berbeza dalam hukum tersebut. Misalnya, couple yg berzina sudah pasti haram dosa besar, tidak sama dosanya dgn yg keluar dating, juga tidak sama yg hanya bertelefon. Ada amalan2 yg terbit dari cinta ini hanya syubhah (yg wara’ meninggalkannya).

    Ada yg sunnah, seperti insan yg bercinta ini mendatangi wali kepada wanita itu dan meminta dgn baik agar si wanita ini menjadi isterinya dan ada ikatan yg sah. Menghantar warkah mengandung nasihat or msg yg mengingatkan ttg Agama juga sunnah.

    Ada yg bersifat makruh dsb. Hal ini mempunyai pendetailan tersendiri, dan setiap hukum yg berkaitan ikhtilat (pergaulan laki dan perempuan ini) ada bab tersendiri dalam setiap perkara dan berbeza dikalangan para Ulama’ ttg hukum2nya. Hal ini mengambil kira segala aspek termasuk ‘uruf, masalihul mursalah, istihsan dan kondisi dakwah sendiri. Hal ini disebabkan persoalan cinta dan ikhtilat ini tidak termasuk ibadah khususiyyah (ritual) seperti solat dan haji yg setiap perkara telah diputuskan dgn objektif dalam agama.

    • hurmm..
    • February 19th, 2009

    Fiman Allah dlm surah Ash-Shaff 61 : 2 ,3,4

    whai org2 yg b’iman! mengapa kmu mngatakn ssuatu yg tidak kmu kerjakn?
    (itu) sangatlah dbenci d sisi Allah jika kmu mngatakn apa2 yg tidak kmu kerjakn.
    ssungguh’y Allah mncintai org2 yg b’perang d jln-Y dlm barisn yg t’atur, mrk seakan2 spt suatu bangunn yg t’susun kokoh..

    renung2kn lah….:)

    • encikjodoh
    • March 4th, 2009

    rasenya utk tmbahan masing2 ,bley la bace jap kat cni ttg persoalan cinta dan jodoh…

    http://saifulislam.com/?p=4858

    wassalam.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: