alang-alang dah batal..

saya bawakan satu hadits yang diriwayatkan oleh An-Nasa’i dalam Al-Kubra, Ibnu Hibban, dan juga Al-Hakim (dan Al-Hakim mengatakan bahawa hadits ini shahih dan pernyataan ini disepakati oleh Adz-Dzahabi), dari Abu Umamah Al-Bahili, bahawa Nabi S.A.W pernah bersabda:

Ketika aku sedang tidur, datang dua orang lelaki kemudian memegang kedua-dua lenganku, membawaku ke satu gunung yang tidak rata. Kedua-duanya berkata: Naik. Aku berkata: Aku tidak mampu. Kedua-duanya berkata: Kami akan memudahkanmu. Aku pun naik hingga sampai ke puncak gunung, ketika itulah aku mendengar suara yang keras. Aku pun bertanya: Suara apakah itu? Mereka berdua menjawab: Ini adalah teriakan penghuni neraka. Kemudian kedua-duanya membawaku, ketika itu aku melihat kaum yang digantung dengan kaki di atas, mulut mereka robek, darah mengalir dari mulut mereka. Aku bertanya: Siapakah mereka? Mereka berdua menjawab: Mereka adalah orang-orang yang berbuka sebelum halal puasa mereka (yakni sebelum tiba waktu berbuka puasa).

hadits di atas memberi satu isyarat kepada kita bahawa tidak boleh bagi kita untuk membuka puasa sebelum waktunya tanpa ada sebarang keudzuran.. kenapa saya membawakan hadits di atas sebagai muqaddimah entry kali ini?? alasannya adalah kerana saya menyedari bahawa ada beberapa perkara yang menjadi pegangan masyarakat kita yang kurang tepat dalam “batalnya puasa seseorang”, sedangkan kita melihat ancaman yang diperlihatkan kepada Nabi S.A.W di atas cukup menakutkan..

cuba anda bayangkan.. seorang lelaki melakukan sesuatu perbuatan, yang menurut syara’ tidak membatalkan puasanya, namun memandangkan masyarakat telah sekian lama menganggap bahawa perkara tersebut membatalkan puasanya, dia lantas bersikap sebagaimana sikap orang yang tidak berpuasa (makan, minum di siang hari).. bermula dengan perbuatan yang tidak membatalkan puasa, akhirnya dia telah berbuka puasa sebelum waktunya..

di bawah saya senaraikan beberapa perbuatan yang menurut syara’ tidak membatalkan puasa.. saya juga akan sertakan link sekiranya anda ingin melihat sendiri hujah-hujah yang dikemukakan untuk menyatakan bahawa perbuatan tersebut tidak membatalkan puasa..

1. masih dalam keadaan junub ketika masuknya subuh

2. bersiwak atau gosok gigi

3. memasukkan air dalam hidung dan berkumur-kumur (termasuk juga korek hidung atau telinga)

4. bermesra dan mencium isteri tetapi dimakruhkan bagi para pemuda

5. merasa makanan dengan lidah

6. berbekam

7. mandi atau mencurahkan air ke atas kepala

8. memakai contact lens

9. inhaler (bagi pesakit asthma)

10. darah untuk pemeriksaan atau derma darah

11. memakai celak

12. menelan air liur

13. alat-alat diagnostik (perubatan) yang dimasukkan ke dalam tubuh


untuk penjelasan lebih lanjut sila klik link-link di bawah:

* perkara yang disangka membatalkan puasa, namun pada hakikatnya tidaklah begitu

* contact lens membatalkan puasa?

* suntikan di siang hari Ramadhan, pemakaian inhaler dan mengeluarkan darah dari orang yang berpuasa

* panduan ringkas sepanjang bulan Ramadhan

rasanya masih banyak perbuatan yang tidak membatalkan puasa tidak saya cantumkan di sini.. cukuplah entry ini menjadi pembuka minda anda supaya anda sedar bahawa sememangnya wujud beberapa pegangan dalam masyarakat yang tidak benar.. oleh itu, berhati-hatilah dalam urusan “terbatalnya puasa”.. jangan pula hanya disebabkan pegangan yang tidak benar, kita pula mengatakan: “Alang-alang dah batal, lebih baik aku…”


wallahu a’lam..

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: